Gula kehamilan harus diambil kira

Keadaan ini, yang boleh menimbulkan risiko dari segi kesihatan ibu dan bayi, terdapat pada sekitar 5 peratus wanita hamil. Walau bagaimanapun, banyak masalah kesihatan yang mungkin berlaku pada ibu dan bayi dapat dikesan terlebih dahulu dengan ujian pemuatan gula yang dilakukan semasa kehamilan.

Pakar Ginekologi dan Obstetrik dari Central Hospital Opr. Dr. Cengizhan Kolata mengatakan, “Memasukkan gula ke dalam badan semasa ujian pemuatan gula tidak berbahaya bagi bayi dan ibu dalam tubuh yang sihat. Kerana ada mekanisme dalam tubuh yang menyeimbangkan gula darah yang dimuat selama ujian gula dan menurunkannya ke tahap normal dalam waktu singkat, ”katanya.

Gula kehamilan harus diambil kira

Diabetes kehamilan (diabetes kehamilan); Ia berlaku apabila peningkatan kadar glukosa (gula) dikesan dalam darah ibu yang tidak menghidap diabetes sebelum hamil.

Diabetes kehamilan dijumpai pada kira-kira 3-5 peratus wanita hamil. 90 peratus daripadanya diperhatikan semasa kehamilan. Diabetes kehamilan dapat ditentukan dengan ujian pemuatan gula yang akan dilakukan pada minggu ke-24 dan ke-28 dalam tempoh kehamilan.

Masalah kesihatan dapat ditentukan dengan ujian pemuatan gula

Sama ada menjalani ujian toleransi glukosa semasa mengandung adalah berbahaya bagi kesihatan ibu dan bayi adalah salah satu masalah yang paling ingin tahu dan dibincangkan. Walau bagaimanapun, ujian toleransi glukosa harus dilakukan untuk mengesan masalah kesihatan yang mungkin berlaku pada ibu dan bayi semasa kehamilan.

Memuatkan gula dalam badan semasa ujian pemuatan gula tidak berbahaya bagi bayi dan ibu dalam badan yang sihat. Kerana ada mekanisme dalam tubuh yang menyeimbangkan gula darah yang dimuat semasa ujian gula dan menurunkannya ke tahap normal dalam waktu yang singkat.

Kumpulan berisiko tinggi, berisiko dan tidak berisiko dalam diabetes kehamilan

Diabetes kehamilan yang mungkin berlaku semasa kehamilan dibahagikan kepada tiga kumpulan sebagai berisiko tinggi, berisiko dan tidak berisiko. Wanita hamil dengan indeks jisim badan (BMI) di atas 30 peratus berada dalam kumpulan berisiko tinggi. Wanita dengan kehilangan kehamilan berulang, kehilangan bayi yang tidak dapat dijelaskan dan sejarah kehamilan yang buruk berada dalam kumpulan risiko.

Selain itu, mereka yang melahirkan bayi besar, mereka yang mempunyai riwayat keluarga dengan diabetes, pesakit ovarium polikistik (pembesaran ovari dan kista kecil), wanita berusia lebih dari 25 tahun, mereka yang mempunyai sejarah diabetes pada kehamilan sebelumnya dan wanita yang mempunyai kelahiran yang sukar (memakai bahu) juga termasuk dalam kumpulan ini.

Wanita dalam lingkungan usia 25, mereka yang mengandung pertama, dan orang yang tidak menghidap diabetes dalam keluarganya berada di luar kumpulan risiko.

Ujian pemuatan gula 75 gram mencukupi untuk diagnosis

Ujian pemuatan gula 75 gram, yang diterima sebagai pendekatan terkini untuk diagnosis diabetes kehamilan, digunakan untuk ibu hamil. Dalam hasil ujian, jika glukosa darah puasa adalah 92 mg / dl, glukosa darah 1 jam adalah 180 ml / dl, glukosa darah 2 jam di bawah 153 gr / ml, nilai-nilai ini dianggap normal. Walau bagaimanapun, jika ada nilai yang lebih tinggi daripada hasilnya, ibu hamil berada dalam kumpulan risiko.

Apabila ujian diagnostik dilakukan hanya pada kumpulan risiko, hanya 50 peratus populasi diabetes kehamilan yang dapat didiagnosis. 50 peratus yang lain tidak boleh diabaikan.

Proses dan kelahiran kehamilan yang sihat dapat diberikan pada wanita hamil yang didiagnosis dan gula darahnya dipantau pada tahap yang diinginkan. Sekiranya pemeriksaan ini tidak dilakukan, beberapa masalah kesihatan mungkin berlaku pada 50 peratus ibu hamil dan bayi yang tidak dapat didiagnosis.

Kerencatan pertumbuhan dan anomali organ mungkin berlaku pada bayi.

Masalah yang mungkin berlaku pada bayi; anomali organ (tulang belakang, jantung, dan lain-lain), kelambatan pertumbuhan, risiko diabetes, trauma kelahiran kerana kelahiran sukar, penyakit kuning yang berpanjangan pada masa bayi baru lahir, hipoglikemia (tahap gula darah lebih rendah daripada normal), hipokalsemia (penurunan kalsium yang berlebihan dalam darah), hipomagnesemia (tahap magnesium dalam darah di bawah normal) dan masalah pernafasan bayi yang baru lahir.

Kerja berpasukan diperlukan dalam rawatan

Setelah diagnosis, diet, senaman dan rawatan ubat harus dirancang untuk ibu hamil untuk menjaga gula darah pada tahap yang disasarkan.

Oleh kerana diabetes adalah penyakit sistemik dan ia mempengaruhi semua organ dalam badan; Ibu mengandung harus ditindaklanjuti dengan pendekatan multidisiplin termasuk pakar sakit puan dan pakar obstetrik, ahli endokrinologi, pakar pemakanan dan ahli diet.

Tidak boleh dilupakan bahawa diabetes kehamilan berulang pada kadar 60 peratus pada kelahiran berikutnya. Kadar diabetes pada masa akan datang pada diabetes kehamilan adalah 26 peratus.

Mereka yang tidak termasuk dalam kumpulan risiko harus menjalani ujian gula darah secara berkala

Menyatakan bahawa ujian pemuatan gula tidak boleh dilangkau semasa kehamilan, Pakar Ginekologi dan Pakar Obstetrik. Dr. Cengizhan Kolata mengatakan, "Wanita hamil yang tidak ingin diuji dengan berbagai alasan harus menjalani ujian glukosa darah puasa mereka secara teratur, walaupun mereka tidak termasuk dalam kelompok risiko.

Semasa kehamilan, gula darah puasa tidak boleh melebihi 95 ml / dl, dan gula darah pasca makan tidak boleh melebihi 140 ml / dl. "Hemoglobin A1c, iaitu ujian darah hemoglobin glikasi (HbA1C) tidak boleh melebihi 6 peratus," katanya.

Recent Posts