Penerangan mengenai ujian gula pada kehamilan dari Karatay

Prof. Dr. Canan Karatay membuat kenyataan mengenai perkara ini. Karatay mengulangi pendapat bahawa ujian gula dan pemuatan gula semasa kehamilan menyebabkan bahaya serius kepada ibu dan bayi. Dengan menyatakan bahawa dia telah berbicara dengan wanita hamil yang telah menderita ujian ini selama bertahun-tahun, ada yang mengalami keguguran sebaik sahaja menjalani ujian ini, Karatay berkata:

Ujian berulang kali

"Telah diketahui bahawa memberi gula pada bayi yang baru lahir adalah berbahaya. Oleh itu, mengapa bayi dalam kandungan diberi begitu banyak gula sekaligus? Malah orang dewasa tidak dapat memperoleh 100 gram gula cair sekaligus. Ujian dilakukan pada wanita hamil berulang kali. Telah diketahui bahawa 100 gram gula yang dimuat pada ibu sekaligus merosakkan plasenta dan bayi. Di negara kita, beberapa ibu mengandung dilakukan 4 kali, 10 kali. Saya tahu ia telah dilakukan kepada seseorang sebanyak 9 kali. Daripada amalan tidak sihat ini, gula darah dan lemak darah ibu hamil harus diukur dan program pemakanan harus disediakan dengan sewajarnya. Oleh kerana pemuatan gula bukanlah ujian yang boleh dipercayai, kerosakannya mungkin tidak dinyatakan dalam aplikasi pertama. Saya tidak tahu berapa kali ia digunakan, berapa banyak kerosakan yang akan dilakukan. Saya pasti tidak mahu ia selesai. Saya cadangkan menggunakan karbohidrat semula jadi. "

Kesan pada sistem imun

Prof. Dr. Canan Karatay menjelaskan pengaruh ujian pada bayi sebagai berikut: “Radikal oksigen bebas meningkat pada bayi yang organnya baru berkembang. Insulin ibu tidak berpindah dari plasenta ke bayi. Atas sebab ini, hormon insulin tinggi dikeluarkan dari pankreas bayi untuk mengurangkan gula darah tinggi dari ibu. Insulin yang tinggi dalam darah bayi menghalang pembentukan cecair yang diperlukan untuk bernafas di paru-paru bayi. Pemuatan gula merosakkan sistem imun bayi. Ia melambatkan sistem deria dan saraf otak bayi, pembentukan mata, dan perkembangan pankreas. Ini menyebabkan perkembangan prediabetes pada bayi perempuan. "

'Biarkan mereka makan baklava'

Karatay: “Mereka boleh makan 3 keping baklava, saya tidak menentangnya. Saya menentang gula tulen dan cair. Molase, madu, ini adalah kalori kosong, menghalang perkembangan bayi. Gula yang mereka masukkan adalah gula teh putih yang kita tahu. Mereka minum 100 gram sekaligus. Beberapa hospital awam meminumnya dalam bentuk gula sirap jagung siap pakai. Lebih-lebih lagi, gula sirap jagung tidak menaikkan gula darah. Gula jagung berbahaya bagi ibu dan plasenta daripada gula lain. "

Recent Posts