Kesan psikologi perceraian

Kadar perceraian meningkat setiap tahun di negara kita. Setiap tahun, rata-rata 130-140 ribu pasangan bercerai. Angka-angka ini menunjukkan bahawa gaya hidup lebih daripada 250,000 orang berubah setiap tahun. Juga, kanak-kanak tidak termasuk.

Kesan perceraian terhadap wanita

Perubahan dalam kehidupan wanita yang bercerai berbeza dengan lelaki. Setiap wanita yang bercerai mempunyai masalah yang berbeza. Mereka yang mempunyai sokongan sosial dan kemahiran mengatasi yang baik masih menderita semasa menguruskan keadaan ini dengan lebih baik. Mungkin kerana alasan ini, wanita dalam masyarakat berusaha untuk meneruskannya walaupun terdapat banyak masalah, tipu daya dan keganasan.

Perceraian sebenarnya membawa banyak kerugian. Kerugian ekonomi, kehilangan status sosial, kehilangan persahabatan, kehilangan harga diri, dan kehilangan kekangan yang disebabkan oleh tekanan keluarga sendiri dapat diberikan sebagai contoh.

Masalah terbesar wanita yang diceraikan adalah perspektif masyarakat terhadapnya. Ini adalah masalah yang paling penting dalam setiap kelas sosio-ekonomi. Malangnya, di mata lelaki, perceraian dilihat sebagai wanita yang cepat didapati. Namun, di mata wanita lain, ia dianggap membahayakan isterinya. Sebagai tambahan kepada beban perceraian, ini menambah beban tambahan. Akibatnya, wanita yang bercerai menjadi kurang dapat bercakap dengan orang lain.

Wanita bercerai yang tidak bekerja; Masalah mendapatkan tunjangan, masalah penghidupan, masalah dengan siapa tinggal.

Seorang wanita yang bercerai dengan seorang anak berjuang dengan kewajiban untuk bekerja dan menjaga anaknya. Sekiranya ada bekas suami yang tidak berminat dengan ini, menjadi sukar bagi anaknya untuk menjadi ibu dan ayah.

Sementara wanita yang bercerai berusaha mengatasi masalah ini; Perasaan kesunyian di dunia batinnya, hilangnya keyakinan diri, kegelisahan untuk masa depan, masalah dengan mempercayai orang baru, kemurungan, perasaan di bawah tekanan, menangani sudut pandang masyarakat, berjuang dengan tuntutan yang tidak sesuai dan gangguan sangat meningkat bebanan.

Apa yang harus dilakukan oleh wanita untuk mengatasi perceraian;

  • Sebaik sahaja perceraian diceraikan, seorang wanita tidak boleh berusaha berjuang dengan segalanya. Pertama sekali, ia akan menjadi proses berkabung yang akan berlaku akibat kehilangan ini. Tidak tepat untuk membuat keputusan dalam suasana hati yang tertekan yang teruk ini.
  • Keputusan yang anda buat akan membentuk kehidupan baru anda. Oleh itu, ambil keputusan tanpa tergesa-gesa.
  • Penting bagi wanita yang menganggur untuk mencari pekerjaan. Oleh itu, keyakinan diri akan meningkat.
  • Jangan menyimpan barang di rumah bekas pasangan, ini akan mempercepat proses peralihan.
  • Fokus pada kekuatan anda sendiri yang sudah lama tidak anda manfaatkan.
  • Tertarik dengan aktiviti yang ingin anda lakukan sepanjang perkahwinan anda tetapi tidak menemui waktunya.
  • Lakukan percutian pendek sekiranya anda boleh
  • - Sentiasa bercakap dengan keluarga anda, penting untuk mendapatkan sokongan mereka.

- Jangan menjauhkan diri dari rakan rapat anda. Pastikan anda bercakap dengan mereka.

- Jangan takut bertemu orang baru. Tetapkan had dan peraturan anda sendiri dalam hubungan baru. Jangan terburu-buru dalam hubungan.

Bersenam, ini akan baik untuk kesihatan fizikal dan mental anda.

- Jauhi alkohol dan rokok.

- Jaga masalah kesihatan anda.

- Jangan biarkan bekas pasangan anda mengganggu kehidupan anda.

- Jika mood anda lama tidak baik, pastikan anda mendapatkan pertolongan dari psikiatri.

Kesan perceraian pada lelaki

Perceraian meningkat sebanyak 5% setiap tahun di negara kita. Masalah dan kontroversi ekonomi nampaknya merupakan sebab paling kerap berlaku perceraian.

Kajian menunjukkan bahawa hanya 9% perceraian adalah atas kehendak lelaki, dan 30% daripadanya dilakukan oleh kedua pasangan. Ini bermaksud bahawa; lelaki lebih sukar membuat keputusan perceraian berbanding wanita.

Bertentangan dengan kepercayaan popular, lelaki lebih banyak dipengaruhi oleh perceraian daripada wanita. Mungkin institusi perkahwinan memberikan lebih banyak keselesaan kepada lelaki itu dan lebih sukar bagi mereka untuk kehilangannya. Hasil perceraian, hanya satu pertiga lelaki merasa lebih bebas, tetapi kebanyakan mereka merasa tertekan.

Apabila lelaki bercerai; Kerana pembahagian harta tanah, mereka mungkin menghadapi masalah dari segi ekonomi. Namun, kerana peranan wanita di rumah, terdapat kesukaran bagi lelaki dalam meneruskan kehidupan mereka sendiri. Sekiranya lelaki itu hidup sendiri selepas berpisah; dia menghadapi kesukaran dalam membuat pesanan rumah, memasak, membersihkan, mencuci pinggan mangkuk dan menyeterika.

Lelaki yang bercerai juga harus menjauh dari lingkarannya. Oleh kerana lebih sukar untuk mencari kawan yang kesepian seperti dia, dia menghadapi kesukaran untuk menghabiskan masa lapang. Walaupun semasa bercuti, dia menghadapi masalah mencari rakan. Alkohol dan merokok mungkin meningkat.

Dia merasa kesepian secara emosional, kerana pertemuannya dengan anak-anak yang tinggal bersama bekas suaminya juga terhad.

Cadangan untuk lelaki yang bercerai untuk mengatasi semua kesulitan ini:

Semasa membuat keputusan baru setelah bercerai, jangan terburu-buru, kerana keputusan ini dapat mengikat anda seumur hidup.

Perpisahan dari pasangan boleh menyebabkan berkabung. Oleh itu, perlu diingat bahawa tempoh pertama akan sukar.

Jangan simpan barang bekas pasangan anda di rumah anda.

Sentiasa berjumpa dengan keluarga anda, jangan mengasingkan diri.

Bergabunglah dengan jemputan kepada rakan, bersendirian tidak akan memberi kebaikan kepada anda

Pastikan anda bercakap dengan anak-anak anda dan bersenang-senang dengan mereka. Ini akan baik secara emosional untuk anda dan anak-anak anda.

Berhati-hatilah untuk membuat ketenteraman di rumah anda. Ini boleh membuatkan anda berasa seronok.

Jauhi alkohol, dadah, dan rokok. Kesunyian boleh menjadi alasan untuk memasuki kebiasaan ini.

Jaga kesihatan anda.

Bersenam, anda akan berasa sihat baik dari segi mental dan fizikal.

Sekiranya anda merasa tertekan, pastikan anda mendapatkan pertolongan dari psikiatri atau ahli psikologi.

Jangan takut untuk bertemu dengan orang baru. Tetapi jangan tergesa-gesa untuk perkahwinan baru.

Jangan mengganggu kehidupan bekas pasangan anda.

Jangan biarkan bekas pasangan anda bercakap tentang anda mengganggu dan mengganggu.

Kesan perceraian terhadap anak-anak

Perceraian kini dinormalisasi. Malangnya, ia semakin meningkat dari hari ke hari. Walaupun pasangan terpengaruh dengan keadaan ini, anak-anak dipengaruhi secara berbeza.

Kanak-kanak terdiri daripada tempoh yang berbeza antara satu sama lain. Keperluan dan persepsi dari semua peringkat umur berada pada tahap yang berbeza. Oleh itu, perceraian ibu bapa; ia akan mempengaruhi kanak-kanak pada tahap yang berbeza mengikut usia mereka. Namun, di sebalik segalanya, anak-anak mula menerima keadaan ini 2 tahun setelah ibu bapa mereka pergi, dan keadaan menjadi normal setelah 6 tahun.

Pasangan yang bercerai mesti bersikap terbuka dan jujur ​​dengan anak-anak mereka dalam setiap tempoh, bermula dari fasa penceraian. Ini mungkin merupakan peraturan yang paling penting dalam meminimumkan tahap pendedahan kepada anak semasa perceraian.

Perubahan tingkah laku pada kanak-kanak mengikut usia.

Kumpulan umur 0-2 tahun:

Secara umum, ia tidak boleh dianggap sebagai tempoh ketika anak belum memahami apa-apa. Pada usia ini juga, anak dapat melihat apa yang berlaku dan perpisahan. Dalam tempoh ini, kanak-kanak mungkin mengalami mantra menangis, menghentikan kenaikan berat badan, menghentikan pertumbuhan tinggi badan, mudah marah, dan tidak peduli terhadap mainan mereka.

Kumpulan umur 3-6 tahun:

Umur ini mungkin merupakan usia yang paling banyak dipengaruhi berbanding usia yang lain. Dalam tempoh ini, anak meletakkan dirinya di pusat keluarga. Dia merasa bertanggungjawab terhadap perkara negatif ini. Oleh itu, dia boleh menyalahkan dirinya sendiri dalam tempoh ini. Gejala seperti menghisap jari, menggigit kuku, mudah marah, amukan, masalah tidur dan selera makan, degil, masalah dengan latihan tandas dan kemurungan dapat dilihat.

Kumpulan umur 7-12 tahun:

Situasi perceraian harus dijelaskan kepada anak dengan jelas. Ciri kumpulan umur ini kini disosialisasikan dan kehidupan sekolah telah bermula. Selepas perceraian, guru mesti dimaklumkan. Dalam perceraian dalam tempoh ini, mungkin ada penurunan dalam keberhasilan sekolah, mudah marah, kemerosotan persahabatan, introversi, gangguan, menyalahkan ibu atau ayah, dan berusaha menyatukan mereka.

Masa remaja:

Ini adalah masa di mana kesedaran berada pada tahap tertinggi. Namun, gangguan tingkah laku, sikap memusuhi ibu dan ayah, penurunan kejayaan akademik, lari dari rumah, kemarahan, amukan, masalah dengan rakan, merokok atau penggunaan dadah mungkin. Dalam tempoh ini, remaja harus ditindaklanjuti dengan baik.

Anak-anak pasti akan terjejas oleh perceraian. Walau bagaimanapun, cadangan untuk mengurangkan ini:

  • Ibu dan ayah harus memberitahu keputusan perceraian bersama-sama.
  • Seharusnya wajar bagi si anak untuk bertindak balas terhadap keputusan ini. Tidak boleh diharapkan untuk segera menerima keadaan ini.
  • Sebelum menjelaskan keadaan kepada kanak-kanak itu, hari penjagaan dan temu ramah harus ditentukan.
  • Ibu bapa harus bersikap terbuka dan jujur ​​terhadap anak.
  • Anak-anak mereka harus dijanjikan bahawa mereka akan hidup secara terpisah, tetapi tanggungjawab dan kasih mereka terhadap ibu bapa mereka akan berterusan.
  • Gaya hidupnya yang seterusnya, kapan dan dengan siapa dia akan bertemu harus dijelaskan dengan cara yang sederhana.
  • Hari dan jam perjumpaan harus dipatuhi, jika ada kemungkinan perubahan, situasinya harus dijelaskan dengan berbicara dengan anak sekurang-kurangnya satu hari sebelumnya.
  • Sekiranya boleh, ibu bapa yang bercerai harus menghadiri hari-hari penting bersama. Seperti hari pertama sekolah, upacara diploma, pertunjukan 23 April.
  • Mesej tidak boleh dihantar kepada pasangan yang bercerai dengan anak.
  • Anak itu tidak boleh digunakan sekiranya wang harus dibayar untuk tunjangan atau sekolah anak.
  • Pasangan yang bercerai tidak boleh dibicarakan dengan anak.
  • Pasangan yang bercerai tidak boleh berdebat dengan anak semasa pertukaran anak.
  • Sekiranya salah satu pasangan yang bercerai mempunyai hubungan yang sedang berlangsung, mereka tidak perlu terburu-buru untuk memperkenalkannya kepada anak tersebut.Jika salah satu pasangan yang bercerai mempunyai hubungan yang serius, mereka dapat memperkenalkan anak. Namun, ia tidak boleh memaksa anak itu meluangkan masa bersama orang itu.
  • Sekiranya salah satu pasangan yang bercerai mempertimbangkan untuk berkahwin, anak ini harus dijelaskan dengan cara yang munasabah.
  • Sekiranya boleh, ibu bapa yang bercerai seharusnya dapat menampung masalah kesihatan anak.
  • Jangan gunakan anak anda untuk mendapatkan maklumat dari pihak lain.
  • Kerana perceraian, anak mungkin ingin salah satu ibu bapanya melakukannya untuk yang lain. Ibu bapa yang bercerai harus bersikap konsisten dalam hal ini.
  • Walaupun begitu, jika dia mempunyai masalah tingkah laku, pastikan untuk membawanya ke psikiatri atau psikologi.

Recent Posts