Ujian yang akan dilakukan pada bayi sehingga usia 1 tahun

Untuk mencegah penyakit dan kecacatan kekal pada kanak-kanak, ujian yang harus dilakukan dalam tahun pertama sejak lahir sangat penting. Memantau pertumbuhan dan perkembangan, membuat penilaian komprehensif dari segi penyakit tertentu dan amalan vaksinasi memastikan kehidupan yang berkualiti bagi anak-anak. Pakar dari Jabatan Kesihatan dan Penyakit Kanak-kanak Hospital Memorial Ankara. Dr. Sami Akbuga memberi maklumat mengenai ujian yang harus dilakukan bayi sehingga usia 1 tahun.

Diagnosis awal penyakit adalah mungkin dengan sedikit darah yang diambil dari tumit.

Ujian saringan adalah antara penilaian yang dibuat kepada bayi pada tahun pertama kehidupan. Ujian makmal rutin yang pertama; Ini adalah ujian tumit yang dilakukan setelah bayi diberi makan secukupnya setelah lahir. Bayi menyediakan keperluan metabolik melalui plasenta di dalam rahim. Dengan kelahiran bayi, bayi dibiarkan sendiri dengan metabolisme tersendiri.

Penyakit metabolik yang dilihat dalam tempoh ini; Ia disebabkan oleh pengumpulan zat lain yang disebabkan oleh kekurangan beberapa enzim atau hormon dalam tubuh dan merosakkan banyak organ, terutama otak. Banyak penyakit metabolik dapat disaring dengan tusukan tumit. Penyakit-penyakit ini, yang dikaji dalam ujian tumit, dapat dirawat tanpa mempengaruhi bayi berkat diagnosis awal. Dengan kata lain, dengan ujian tumit praktikal, adalah mungkin untuk mendiagnosis banyak penyakit ini pada masa awal tanpa penemuan klinikal.

Ujian pendengaran hendaklah dilakukan dengan segera

Diagnosis awal kehilangan pendengaran yang dapat dilihat pada bayi adalah mungkin dengan ujian pendengaran yang dapat dilakukan 48 jam setelah kelahiran. Oleh kerana kehilangan pendengaran dapat dilihat pada 3 dari setiap 1000 bayi, setiap bayi diperiksa untuk didengar dalam "Program Pemeriksaan Pendengaran Baru Lahir". Adalah bermanfaat bagi bayi untuk tidur dengan mudah semasa menjalani prosedur dan menyesuaikan diri dengan ujian tanpa membuang banyak masa.

Ujian air kencing dan darah tidak boleh diabaikan.

Ketika bayi berumur 6 bulan, ujian urinalisis dan kultur air kencing lebih disukai untuk menilai jangkitan saluran kencing yang mungkin berlaku tanpa gejala dan secara tidak langsung untuk menilai fungsi penapisan buah pinggang. Keperluan zat besi meningkat kerana pertumbuhan dan perkembangan pesat pada bayi, terutama pada bayi hingga usia 1 tahun.

Tempoh ini adalah kumpulan usia di mana kekurangan zat besi dan anemia kekurangan zat besi adalah yang paling umum, kerana nutrien tidak mengandung cukup zat besi. Kekurangan zat besi boleh menyebabkan skor ujian kognitif yang lebih rendah, kejayaan sekolah yang semakin lemah, jangka masa yang lebih pendek, fungsi otot yang menurun dan aktiviti fizikal pada anak-anak, sementara ini dikaitkan dengan lemahnya kemampuan mental pada kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua. Ujian darah dilakukan untuk mengesan kekurangan zat besi.

Adalah lebih baik untuk melakukan ujian ini pada masa yang difikirkan sesuai oleh doktor mengikut perkembangan bayi, kebanyakannya ketika bayi berusia 9 bulan atau 1 tahun.

Terlepas dari ujian rutin ini, ujian tambahan mungkin diminta mengikut pertumbuhan dan perkembangan bayi pada tahun pertama kehidupan dan hasil pemeriksaan.

Recent Posts