Mengapa berbahaya untuk diabetes yang lemah?

Berat badan berlebihan atau gemuk adalah faktor risiko untuk menghidap diabetes Jenis 2, tetapi nampaknya pesakit yang berlebihan berat badan mungkin mempunyai kelebihan: Apabila didiagnosis dengan diabetes, orang yang mempunyai berat badan berlebihan hidup lebih lama daripada pesakit diabetes yang lemah.

Dilema kegemukan ini, di mana berat badan berlebihan melindungi dari kematian pramatang, juga pernah dilihat pada kegagalan jantung dan penyakit ginjal kronik sebelumnya.

Tetapi penulis kajian mengatakan bahawa ini tidak bermaksud bahawa berat badan berlebihan adalah strategi kesihatan; Sebaliknya, orang yang lemah ketika didiagnosis menghidap diabetes sudah cenderung merosakkan kesihatan mereka. "Kami mencadangkan diabetes mereka mungkin berbeza," kata mereka. "Diabetes mungkin terjadi disebabkan oleh sebab yang tidak berkaitan dengan kegemukan."

Secara amnya, 85% orang yang menghidap diabetes mempunyai berat badan berlebihan. Menambah berat badan berlebihan adalah salah satu faktor terbesar diabetes jenis 2 kerana sel-sel lemak berlebihan dapat mempengaruhi cara tubuh memecah glukosa dan menghasilkan insulin, tetapi diabetes juga dapat berperanan pada beberapa individu dengan berat badan normal.

Penulis satu kajian melihat data dari lima kajian sebelumnya yang mengesan faktor risiko penyakit jantung pada individu. Kajian yang dilakukan antara tahun 1990 dan 2011 merangkumi 2625 orang yang didiagnosis menghidap diabetes, 12% daripadanya berat badan normal.

Menurut penemuan penyelidik, pesakit kurus kelihatan serupa dengan mereka yang mengalami obesiti metabolik kecuali berat badan mereka. Tetapi mereka dua kali lebih mungkin mati akibat penderita diabetes yang berlebihan berat badan. Walaupun setelah menyesuaikan diri dengan faktor risiko lain untuk diabetes, seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan merokok, kadar kematian yang tinggi tetap ada. Lebih-lebih lagi, untuk menjelaskan kemungkinan pesakit dengan berat badan normal menurunkan berat badan kerana penyakit lain yang mendasari, para penyelidik mengecualikan mereka yang meninggal dalam masa dua tahun dari diagnosis diabetes mereka. Risiko kematian pramatang kekal dua kali ganda.

Secara keseluruhan, ia adalah 1.5% per tahun pada orang yang berlebihan berat badan dan gemuk dengan diabetes dan 2.8% pada pesakit tanpa lemak.

Jadi, apa yang membezakan penyakit ini pada orang dengan berat badan normal? Ia memerlukan banyak kerja untuk menjelaskan perkara ini, tetapi penulis mempunyai beberapa tekaan. “Kecenderungan genetik terhadap pengeluaran insulin yang tidak tepat mungkin menjadi sebahagian daripada masalah. Kita perlu meneroka variasi genetik yang terlibat dalam rembesan insulin. Ada kemungkinan faktor genetik mencetuskan ketahanan insulin dan mempengaruhi perkara lain yang berkaitan dengan kematian. Kami sebenarnya tidak tahu. "

Ada kemungkinan lemak badan masih berperanan. Kajian mengukur indeks jisim badan peserta, nisbah tinggi dan berat badan, tetapi tidak dapat mengambil kira komposisi lemak badan atau seberapa besar berat badan mereka adalah lemak dan otot. Sebilangan besar orang yang kelihatan kurus mempunyai lemak lebih banyak daripada otot, jadi mereka gemuk di bahagian dalam, walaupun mereka kelihatan lemah di bahagian luar. Sebagai contoh, bahkan orang yang mempunyai indeks jisim badan yang sihat mungkin menjadi tempat tinggal lemak viseral, jenis lemak yang sangat berbahaya bagi kesihatan, di dalam perut mereka kerana mereka mengeluarkan hormon dan zat yang mengganggu keupayaan insulin untuk memecah gula. Sebilangan besar pesakit diabetes kurang berat badan yang terlibat dalam kajian baru ini cenderung mempunyai jisim otot yang lebih sedikit dan lebih banyak lemak kerana mereka lebih tua.

Penemuan ini memberi peringatan bahawa diabetes bukan hanya penyakit orang yang berlebihan berat badan atau gemuk, dan doktor harus mencari tanda-tanda pada pesakit lemah, terutama yang berusia. "Doktor harus lebih prihatin terhadap diabetes pada orang dengan berat badan normal daripada pesakit diabetes yang berlebihan berat badan."
Vaksin Baru dalam Pendidikan Rendah

Recent Posts