Apa yang menyebabkan keterikatan plasenta semasa kehamilan?

Apa maksudnya plasenta melekat pada rahim saya?

Perlu berhati-hati dalam tindak lanjut kehamilan ibu hamil yang pernah menjalani pembedahan rahim sebelumnya. Kerana ada risiko plasenta pesakit ini menempel pada dinding rahim. Semasa kehamilan, pasangan bayi atau istilah perubatan, plasenta biasanya sedikit melekat pada dinding dalaman rahim dan melepaskan diri secara spontan dalam masa 30 minit selepas kelahiran faraj atau dapat dipisahkan oleh doktor dengan mudah semasa pembedahan caesar.

Sekiranya lekatan plasenta ke dinding rahim mendalam dan ketat, maka disebut plasenta accreta.

Semasa mengandung, pasangan bayi melekat pada dinding rahim dan tidak berpisah. Dalam keadaan normal, isteri bayi (plasenta) berpisah secara spontan dalam masa 30 minit selepas kelahiran vagina, dan semasa pembedahan caesar, plasenta mudah dipisahkan dari rahim oleh doktor dengan manuver yang mudah dan rahim berkontraksi dan menghentikan pendarahan.

Sekiranya lekatan plasenta cukup dalam untuk mencapai lapisan otot di dinding rahim, ia disebut plasenta increta, keadaan lekatan cukup dalam untuk melewati luar dinding rahim dan bahkan sampai ke organ sekitarnya seperti pundi kencing disebut plasenta percreata. 75% dari anomali lekatan plasenta adalah dalam bentuk accreta, 15% dari peningkatan, dan 10% dari percreata. Keabnormalan lampiran plasenta ini secara umum disebut sebagai "anomali pencerobohan plasenta (gangguan lekatan plasenta atau gangguan pelekatan plasenta)".

Mengapa gangguan lekatan plasenta penting?

Sekiranya tidak didiagnosis, itu mengancam nyawa ibu dan bayi semasa kelahiran faraj atau pembedahan caesar. Kerana jika plasenta tidak terpisah dari rahim semasa kelahiran, ia dapat menyebabkan pendarahan serius yang membahayakan nyawa ibu, atau jika dikesan secara tidak sengaja semasa kelahiran, ia dapat menyebabkan pendarahan berlebihan dan menimbulkan keadaan yang mengancam nyawa. Sekiranya penghantaran seperti itu dilakukan dalam pasukan yang tidak berpengalaman dan di hospital yang tidak dilengkapi, nyawa ibu dan bayi akan terancam dengan serius sebelum diagnosis dibuat. Oleh itu, sangat penting untuk mendiagnosis wanita hamil dan memberitahu pesakit secara terperinci.

Siapa yang berisiko semasa mengandung?

Pembedahan myoma sebelumnya, pembetulan rahim dan septum (pembedahan tirai intrauterin), dan yang paling penting, pernah menjalani 2 atau lebih bahagian caesar sebelum ini adalah faktor risiko penting. Selain itu, risikonya meningkat dengan ketara jika plasenta terletak di ruas bawah rahim (plasenta previa) walaupun selepas minggu ke-20 kehamilan. Terutama jika kelahiran sebelumnya adalah sesar dan plasenta bayi terletak lebih rendah, risikonya meningkat terlalu banyak.

Di samping itu, risiko meningkat dalam kes usia ibu, peningkatan jumlah kehamilan, kehadiran fibroid di rahim, dan embolisasi arteri rahim.

Pada pesakit yang pernah menjalani 2 atau lebih pembedahan caesar sebelumnya, terutama jika plasenta bayi terletak di bahagian bawah rahim, perawatan harus dilakukan dalam hal anomali lekatan plasenta.

Kekerapan plasenta (isteri bayi) melekat pada rahim meningkat.

Gangguan lekatan plasenta semasa kehamilan meningkat selama bertahun-tahun. Walaupun dilihat sekali pada 4027 kelahiran pada tahun 1970-an, ia mula dilihat sekali dalam 2500 kelahiran pada tahun 1980-an. Pada tahun 2000-an, kekerapan ini dilaporkan lebih kurang satu dari 500 kelahiran. Faktor yang paling penting dalam kenaikan ini adalah peningkatan kadar kelahiran caesar serta peningkatan pembedahan rahim kerana pelbagai sebab.

Dalam satu kajian, risiko lampiran plasenta didapati 3% bagi mereka yang pernah menjalani operasi caesar sekali, 11% untuk mereka yang menjalani pembedahan caesar dua kali, 40% untuk mereka yang menjalani pembedahan caesar tiga kali, 61% untuk mereka yang mempunyai empat kali dan 67% bagi mereka yang mempunyai 5 atau lebih pembedahan caesar.

Bagaimana anomali lampiran plasenta didiagnosis?

Diagnosis gangguan implantasi plasenta dengan ultrasound yang digunakan dalam tindak lanjut kehamilan berbeza antara 77-87% pada tangan yang berpengalaman. Diagnosis dapat diperjelaskan dengan melakukan MRI selama kehamilan pada pesakit yang tidak dapat didiagnosis sepenuhnya tetapi disyaki.

Rahim boleh dikeluarkan pada pesakit dengan anomali lampiran plasenta

Pada pesakit dengan anomali lampiran plasenta dan mempunyai cukup anak, rahim dikeluarkan semasa pembedahan caesar untuk mengelakkan pendarahan berlebihan. Namun, pada pesakit yang ingin mempunyai anak, pembedahan ini dapat dilakukan dengan melindungi rahim, tetapi pesakit harus melahirkan di rumah sakit dengan doktor yang berpengalaman dan lengkap.

Pesakit dengan anomali lampiran plasenta harus bersalin di pusat yang berpengalaman.

Sekiranya seorang wanita hamil mempunyai gangguan kepatuhan plasenta, wanita hamil ini semestinya dirujuk ke pusat yang berpengalaman. Pesakit seperti itu harus dihantar di pusat yang lengkap oleh pasukan yang berpengalaman. Kejayaan doktor berpengalaman dalam bidang ini jauh lebih tinggi. Oleh kerana mungkin terdapat pendarahan yang berlebihan semasa melahirkan pesakit tersebut, sangat penting bagi pesakit untuk memilih hospital yang mempunyai bank darah dan berpengalaman dalam bidang ini.

Recent Posts