Tanda-tanda bahawa perkahwinan akan berakhir

Tanda pertama perpecahan perkahwinan; Memerhatikan bahawa "cinta cinta rohani" antara pasangan adalah akhir, Pakar Psikologi Özge Genlik berkata, "Dengan kata lain:" kesejukan emosi ". Pertama sekali, rakan kongsi tidak dapat memahami perkara ini, tetapi berkongsi sesuatu dalam konteks emosi tidak datang dari dalam. Dialog yang terdiri daripada ayat pendek dan transitif hanya pada tahap mental; "Ini adalah kejutan pertama dalam proses perkahwinan."

Menjelaskan bahawa penurunan diperhatikan pada waktu bersama bersama di tahap fisiologi, Amplitude mengatakan, "Pasangan yang berpisah dalam dimensi emosi juga mulai menyimpang dalam dimensi mental. Dan kebanyakannya: "Kami tidak ada yang tersisa untuk dibagikan", "Saya tidak merasa teruja seperti sebelumnya, semuanya terlalu rutin" adalah perkara biasa. Perkahwinan adalah proses hubungan transformasi. Pasangan anda bertindak sebagai cermin yang mencerminkan anda. Aspirasi rakan-rakan adalah sama, tetapi harapan mereka berbeza.

Contohnya, "mencintai dan dicintai" adalah kerinduan yang biasa bagi setiap kita. Namun, perbezaan cara menyatakan cinta mengungkapkan harapan. Sebilangan orang ingin mendengar bahawa mereka disayangi, ada yang merasa disayangi dengan sentuhan, ada yang merasa disayangi ketika mereka selalu diberi sesuatu di atas pesawat konkrit, dll. Hubungan perkahwinan juga merupakan proses pemakanan rohani yang timbul dari perbezaan harapan. "Perbezaan" menyatukan rakan kongsi, "persamaan" menjauhkan diri, "katanya.

Bilakah dia harus memutuskan untuk bercerai?

Mengatakan bahawa ketika tarian "kekuatan" dan "kebahagiaan" di atas dasar perkawinan tidak selaras, perkahwinan itu sudah berakhir, Pakar Psikologi Özge Genlik berkata, "Kekuatan; Ini adalah fleksibiliti: Tidak peduli seberapa bersemangat pasangan saling mendengarkan dengan memakai topi penemuan mereka, landasan untuk perkahwinan itu kuat. Perceraian emosi berlaku apabila salah satu atau kedua-dua pasangan bercakap hanya untuk memberitahu dari alasan mereka sendiri dan lebih suka mendengar daripada "mendengar".

Kebahagiaan; adalah keyakinan diri. Mempercayai "diri"; Penyebut yang biasa dalam perkahwinan adalah dapat dengan terbuka membuka "kehendak" dan "keperluan" kepada pasangan. Daripada mendikte "must-have" dan dengan keras kepala bercakap dengan alasan "must, must"; Mampu menerima apa yang terjadi dalam sintesis perpisahan dan tidak bertemu sebagaimana adanya, dapat menunjukkan empati tanpa masuk ke dalam harapan peranan adalah "kebahagiaan" selama proses pernikahan. Penceraian rohani berlaku dengan berakhirnya kebahagiaan dalam proses perkahwinan.

"Penceraian intelektual dan fizikal akan berlaku dengan cepat dalam bentuk konkrit berdasarkan perkahwinan di mana perceraian berlaku secara rohani dan emosi."

Mengingatkan bahawa perkahwinan adalah konsep sosial dengan sejarah 4 ribu tahun, Pakar Psikologi Özge Genlik mengatakan, "Nama hubungan yang terjalin di tempat dalam posisi suami dan isteri adalah" perkahwinan ", di mana wanita itu disebut "isteri" dan lelaki itu disebut "suami". Dalam konteks ini, perkahwinan; Ini adalah pertemuan lelaki dan wanita atas dasar emosi-fizikal-intelektual dan kerohanian atas dasar kesamaan.

Menamatkan perkahwinan adalah mungkin dengan keputusan satu pihak, tetapi jika ada keputusan untuk menamatkan perkahwinan, kita dapat mengatakan bahawa proses pernikahan telah rusak. Perceraian adalah proses, bukan fenomena statik. Ia mempunyai struktur yang dinamik dan mengandungi banyak kuantiti peribadi, sosial, ekonomi dan undang-undang. Dalam konteks ini, menolong membuat psikososial mengenai proses perceraian akan lebih berfungsi, terutama dalam kes perceraian sepihak.

Secara psikologi, perceraian menunjukkan fasa berkabung dan fasa krisis bersama. Sekiranya keputusan perceraian diambil secara sepihak, pihak yang tidak mahu bercerai akan merasa tidak berdaya dan kesepian, dan mungkin akan menghasilkan obsesi (pemikiran obsesif) yang akan dikembalikan oleh pasangan mereka.

Selama dia menunjukkan tekad dalam sikap pesta yang bertekad untuk mengakhiri perkahwinan, pasangan yang ingin meneruskan perkahwinan dapat mengalami "kemarahan, ketidakberdayaan, turun naik dalam pola selera tidur dan mempersiapkan alasan untuk peningkatan emosi dan ketegangan fizikal. Isu terpenting dalam proses ini; Ini adalah pemberian "ruang" dan "masa" kepada seseorang yang ingin meneruskan perkahwinan mereka. Kerana orang yang ingin meneruskan perkahwinan mereka; Dia mengalami proses "kehamilan yang tidak terkawal".

Apa yang harus dilakukan sekiranya ibu mengalami perasaan "takut" ketika bayi hendak bertanya "salam" kepada dunia? Masa dan tempat yang selamat harus diberikan kepada ibu agar dia dapat menenangkan dirinya dan melakukan kelahiran.

Orang yang berhasrat untuk meneruskan perkahwinan selepas beberapa ketika; akan menyedari aspek yang tidak berfungsi dari mekanisme perkahwinan dan sebenarnya akan bertindak untuk memenuhi kehendak dan keperluan mereka sendiri dengan memperkuat mekanisme mengatasi krisis, melihat dan merasakan bahawa hubungan itu tercedera dan bahawa peningkatan dalam proses hubungan hanya dapat berlaku akibat pemisahan pasangan.

Recent Posts