10 mitos mengenai pembesaran bibir

Pengisi bibir, yang dibuat untuk mencegah kerutan yang disebabkan oleh pergerakan peniruan yang berkaitan dengan usia dan menambah kelantangan pada bibir, baru-baru ini menjadi sangat penting. Ini bertujuan untuk menambah kelantangan dan bibir kontur dengan menggunakan suntikan mengisi kulit pada titik di mana bibir atas dan bawah bertemu. Sangat mustahak untuk tidak mengganggu nisbah keemasan, yang merupakan keharmonian struktur hidung, bibir dan dagu, sambil menggunakan pengisian bibir. Melakukan prosedur oleh doktor pakar adalah salah satu perkara yang paling penting. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa maklumat yang salah tentang pengisi bibir, yang terutama wanita menunjukkan minat dan permintaan yang tinggi. Jadi apakah kesalahan yang terkenal ini?

Mitos 1: "Pengisian bibir memberikan penampilan tiruan."

Kebenaran: Aplikasi yang membuat gambar palsu di bibir adalah tampalan tiruan dan implan bibir. Pengisi kulit yang akan digunakan dalam dos akan memberikan bibir yang sangat semula jadi. Di samping itu, hasil profesional akan diperoleh apabila jumlah suntikan disesuaikan dengan orang itu dan prosedurnya diterapkan oleh tangan yang berpengalaman.

Mitos 2: "Pengisian bibir mempunyai kesan sampingan."

Kebenaran: Perubahan fisiologi seperti kemerahan, lebam ringan dan pembengkakan mungkin dialami oleh orang tersebut ketika pengisian kulit disapu pada bibir. Walau bagaimanapun, perubahan ini hilang secara spontan dalam 1-2 hari setelah permohonan dan tidak menimbulkan risiko.

Mitos 3: "Aplikasi pengisian bibir adalah prosedur yang menyakitkan."

Kebenaran: Berkat inovasi yang dibawa oleh teknologi hari ini, tidak ada rasa sakit atau kesakitan semasa mengisi suntikan. Fakta bahawa bahan pengisian yang disukai mempunyai anestesia tempatan juga menyokong penggunaan prosedur dengan lebih selesa. Produk teknologi terkini yang digunakan meningkatkan lagi kecekapan proses.

Mitos 4: "Pengisian bibir kekal, tidak dapat dipulihkan."

Kebenaran: Bahan kulit yang digunakan semasa pembesaran bibir tidak mempunyai sifat kekal. Kerana bahan pengisian diserap oleh badan dari masa ke masa kerana alasan seperti ciri fizikal, tabiat hidup dan faktor luaran. Walau bagaimanapun, prosesnya kekal selama rata-rata 8 hingga 8 bulan.

Mitos 5: "Proses pengisian bibir memerlukan masa yang lama."

Kebenaran: Proses pengisian tidak memerlukan masa yang lama, sebaliknya, ia dapat diselesaikan dalam masa 10-15 minit apabila digunakan oleh doktor pakar. Krim yang memberikan kesan anestetik tempatan digunakan sebelum prosedur dan suntikan dimulakan 15 minit kemudian.

Mitos 6: "Perlu diberi makan hanya dengan cairan selama beberapa hari selepas suntikan."

Kebenaran: Prosedur pengisian bibir tidak memerlukan rehat selepas itu dan boleh dilakukan walaupun pada waktu siang dan orang itu dapat kembali ke kehidupan normal dengan segera. Selain itu, semua jenis makanan cair dan pepejal dapat dimakan. Tidak minum minuman panas hanya untuk 1-2 jam pertama akan lebih sihat dari segi mencegah edema tempatan.

Mitos 7: "Prosedur pengisian bibir hanya untuk wanita."

Kebenaran: Lelaki, seperti wanita, kehilangan keanjalan kulit ketika mereka semakin tua. Kerugian itu juga dapat dilihat sebagai kendur di bibir dari masa ke masa. Atas sebab ini, tidak ada diskriminasi gender dalam penggunaan bibir. Kedua-dua jantina mungkin memerlukan pengisian bibir dan suntikan.

Mitos 8: "Prosesnya hanya dapat dilihat setelah beberapa minggu."

Kebenaran: Pengisi kulit mula memberikan hasil sebaik sahaja disuntik ke bibir, tidak perlu menunggu selama berminggu-minggu. Walaupun terdapat sedikit edema selepas prosedur, keadaan ini hilang dalam masa yang singkat dengan kompres sejuk dan bibir memperoleh kembali volume yang ideal.

Mitos 9: "Pengisian bibir tidak menyumbang kepada pengukiran bibir."

Kebenaran: Kepakaran dan kecekapan doktor memainkan peranan utama dalam membentuk bibir dengan pengisi. Reka bentuk bibir yang disesuaikan boleh dibuat dengan pakar yang betul dan teknik suntikan yang betul.

Mitos 10: "Pengisian kulit dan botox di sekitar mulut menimbulkan kesan yang sama."

Kebenaran: Botox menghilangkan kedutan dinamis yang disebabkan oleh gerakan meniru di sekitar mulut, sementara pengisian bibir mengisi kedutan statik yang berlaku selama bertahun-tahun dan memberikan kelantangan pada bibir. Dengan kata lain, hasil prosedur pengisian bibir dan botox berbeza antara satu sama lain.

Recent Posts