Nasi bulgur atau lebih sihat?

Nasi adalah barang makanan yang sangat diperlukan untuk beras, puding beras, produk yang disumbat dan dibungkus. Soalan mengenai nasi, yang mendapat tempat dalam masakan Turki, terutama dalam banyak makanan, selalu menjadi topik perbincangan, seperti apakah itu bermanfaat atau berbahaya bagi tubuh manusia dari segi kesihatan. Walaupun para pakar hampir bersetuju dan memberi amaran bahawa beras tidak boleh dikonsumsi terlalu banyak, beras tetap diletakkan di meja kami setiap petang sama ada sebagai hidangan utama atau sebagai pembantu kursus utama.

Ketua Jabatan Pemakanan dan Dietetik Membantu. Bersekutu. Dr. Muhsin Öztürk juga menyebutkan bahwa masalah utama selain mengkonsumsi beras adalah tidak aktif dan mengatakan, “Bulgur, yang merupakan sumber serat, harus dikonsumsi dan bukannya beras. Namun, jika anda tidak boleh berhenti makan nasi, anda perlu membuang tenaga tambahan yang ditinggalkan oleh nasi atau makanan berasaskan karbohidrat yang serupa.

Sekiranya anda jauh dari pergerakan, jauhi tembaga

Menyatakan bahawa beras lebih berbahaya bagi orang yang tidak aktif dalam mengembangkan teknologi dan kehidupan bandar, Asst. Bersekutu. Dr. Muhsin Öztürk berkata, "Oleh kerana beras mempunyai indeks glisemik yang tinggi, yaitu, ia menaikkan gula darah dengan cepat dan tiba-tiba, dan nisbah seratnya rendah, tidak boleh diminum oleh orang yang tinggal di kota. Dengan dunia berkembang dan kemajuan teknologi, orang-orang yang berada di kehidupan bandar sekarang kurang bergerak. Itulah sebabnya anda harus membuat diet mengikut gaya hidup dan aktiviti fizikal anda.

Ini adalah satu kemestian. Pemakanan yang mencukupi dan seimbang sangat diperlukan untuk kesihatan kita.

Oleh itu, penduduk bandar harus berusaha lebih keras untuk menghabiskan tenaga yang mereka terima. Sebagai masyarakat Turki, kita cenderung makan karbohidrat, kita suka produk roti, kita juga mempunyai budaya katering yang berasal dari struktur sosial kita, dan ketika kita pergi ke suatu tempat, mereka tidak meninggalkan kita tanpa makanan. Tetapi jangan lupa bahawa ini kekal di dalam badan kita sebagai lebihan tenaga. "Kami mempunyai badan yang tidak aktif, jadi pengambilan beras dan makanan berasaskan karbohidrat serupa harus dibatasi," katanya.

Jangan masukkan mee nasi

Öztürk, yang mengesyorkan memakan bulgur bukan beras, juga memberikan saran memasak yang lebih sihat bagi mereka yang tidak dapat menyerah nasi dan berkata, “Bulgur mempunyai nisbah serat yang lebih tinggi. Kami secara amnya mengesyorkan diet serat kepada penduduk bandar. Terutama mereka yang menghidap penyakit kronik seperti diabetes semestinya memakan bulgur. Kerana makanan serat memperlambat peningkatan gula darah.

Kami mengatakan bahawa anda lebih suka bulgur daripada beras kerana ada yang lebih banyak dalam bulgur. Walau bagaimanapun, mereka yang tidak menyerah nasi, terutama beras, tidak boleh memilih mi semasa membuat nasi. Kita mesti memasak nasi dengan lemak rendah dan kurang garam. "Sejak menjadi kategori makanan penting bagi masyarakat kita selama bertahun-tahun, mari makan lebih sihat dengan memasak nasi dengan cara ini, atau mari kita hadkan diri kita dengan mengurangkannya banyak".

Anda tidak perlu makan nasi untuk kesihatan badan

Terakhir, Öztürk menyatakan bahawa beras bukanlah makanan yang sangat diperlukan oleh tubuh dan bahkan jika tidak dimakan seumur hidup, tidak akan ada kekurangan, "Kita tidak boleh mengatakan bahawa nasi sama sekali tidak berguna, tetapi tidak mempunyai manfaat khusus. Vitamin dan mineral dalam beras juga dapat diperoleh dari makanan lain. Terdapat ramuan yang memberikan manfaat yang sama dalam bulgur atau makanan lain yang kita makan. Oleh itu, walaupun kita tidak makan nasi dalam hidup kita, kita tidak akan mengalami kerugian bagi kesihatan kita.

Recent Posts