Perhatikan kesakitan, bengkak dan lebam

Bagaimana bekuan berkembang di kaki?

Pembekuan pada amnya berkembang akibat gabungan tiga faktor asas seperti melambatnya aliran darah di urat, peningkatan kerentanan darah terhadap pembekuan, dan kerosakan pada urat. Situasi ini dapat dijumpai dengan pelbagai cara. Gumpalan mungkin berlaku kerana tidak aktif kerana berpanjangan di hospital seperti pembedahan, strok atau serangan jantung, dan dari duduk diam semasa perjalanan jauh. Di samping itu, pesakit barah, pesakit yang menggunakan hormon dan wanita hamil berisiko mengalami pembekuan. Di samping itu, beberapa orang mempunyai kecenderungan pembekuan kongenital.

Apakah bekuan pada urat kaki?

Menyatakan bahawa ia adalah penyakit yang berkembang sebagai akibat pembekuan darah di urat kaki, ia boleh membawa akibat yang serius dan menyebabkan keluhan serius kepada pesakit. Dr. Cüneyt Köksoy menyatakan bahawa bekuan berada di urat dalam yang tidak dapat dilihat dari luar, jadi ia disebut Deep Vein Thrombosis (DVT) dalam perubatan. Gumpalan pada urat yang dapat dilihat dari luar disebut trombosis vena superfisial atau phlebitis.

Mengapa bekuan penting?

Walaupun DVT atau gumpalan biasanya menyebabkan pembengkakan di kaki, sakit teruk ketika berjalan, lebam, itu adalah aspek yang paling penting bahawa gumpalan yang terbentuk dapat pecah dari tempat di mana ia berada, dan secara beransur-ansur menyekat saluran paru-paru dan menyebabkan kematian. Keadaan ini disebut sebagai embolisme paru dalam perubatan. Jarang, gangren boleh berkembang di kaki dengan gangguan peredaran yang lebih jauh. Sebaliknya, walaupun gumpalan di kaki larut dari masa ke masa, yang sering tidak larut sepenuhnya, ia menyebabkan stenosis pada urat dan kemerosotan injap.

Dalam kes ini, setelah pembekuan terbentuk, aliran darah vena semakin menyekat aliran darah vena, darah mula berkumpul di urat dan tekanan meningkat. Dalam kes ini, sebagai akibat kerosakan pada tisu oleh tekanan darah tinggi di vena, kekurangan vena berkembang, yang ditandai dengan pembengkakan di kaki, sakit, perubahan warna kulit dan luka pergelangan kaki (ulser vena). Pesakit lebih daripada 50% cenderung mengalami kekurangan vena selepas DVT berlaku.

Apakah simptom utama?

Sebilangan pesakit dengan gumpalan mungkin tidak mempunyai gejala serius. Walau bagaimanapun, aduan yang paling biasa adalah pembengkakan dan kelembutan yang menyakitkan di kaki, dan warna kaki berwarna ungu atau kebiruan, terutama ketika berdiri. Kaki lebih panas dan ungu daripada kaki yang lain. Vena telah menonjol di kaki. Kadang-kadang pesakit mungkin tidak dapat berjalan kerana sakit dan bengkak.

Bagaimana diagnosis bekuan?

Kejadian keluhan di atas pada pesakit dengan faktor risiko semestinya menunjukkan pembekuan pada kaki. Terutama jika terdapat pembengkakan, kelembutan, lebam pada kaki dan sakit urat dangkal yang menyakitkan secara tiba-tiba, perlu disyaki terdapat bekuan di kaki. Ultrasonografi Color Doppler adalah kaedah termudah dan paling dipercayai dalam diagnosis pembekuan darah atau DVT.

Bagaimana rawatan bekuan?

Tujuan utama terapi bekuan adalah emboli paru dan pencegahan perkembangan semula bekuan. Tujuan rawatan yang lain adalah untuk mengurangkan keluhan kaki pesakit dan mencegah masalah di masa hadapan seperti kekurangan vena. Untuk tujuan ini, ubat penipisan darah (heparin, komadin) dan vena varikos secara konvensional digunakan untuk mencegah pembekuan darah.

Adakah ubat penipisan darah dapat meredakan keluhan kaki pesakit?

Menyatakan bahawa rawatan ini melindungi pesakit daripada membuang gumpalan ke paru-paru dan mengurangkan keluhannya mengenai kaki, Prof. Dr. Cüneyt Köksoy mengatakan bahawa jika keluhan di kaki menurun, mungkin memerlukan beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan. Lebih-lebih lagi, kaki tidak pernah kembali normal. Sebabnya adalah bahawa gumpalan di kaki tidak hilang sepenuhnya dan kapal tetap tersumbat. Walaupun terdapat rawatan klasik ini, rawatan yang telah digunakan dengan lebih meluas, terutama dalam 10 tahun terakhir, adalah penghapusan faktor penyumbatan dengan melarutkan atau membuang bekuan. Ini adalah rawatan yang melegakan keluhan pesakit dalam masa yang singkat dan mencegah kemungkinan kekurangan vena pada masa akan datang.

Bagaimanakah pembekuan pada vena larut?

Terdapat banyak kaedah yang pada dasarnya melibatkan pemberian ubat pelarut bekuan khas terus ke dalam bekuan dan membuang bekuan cair. Kaedah rawatan pembekuan gumpalan digunakan di bawah angio. Di bawah bimbingan ultrasound, kateter dengan beberapa lubang (tiub plastik dengan ketebalan pasta spaghetti) diletakkan di urat di bawah gumpalan (misalnya, urat di bahagian belakang lutut atau pergelangan kaki), dan ia dilanjutkan ke bekuan di kaki dan ubat pelarut bekuan diberikan.

Ubat ini disemburkan melalui lubang di kateter seperti jet dan diberikan terus ke gumpalan selama rata-rata 48-72 jam. Pesakit dirawat dengan angiografi setiap hari untuk memastikan bahawa gumpalan tidak larut sepenuhnya. Apabila dipastikan bahawa urat dibuka, kateter dikeluarkan. Melakukan proses ini dengan kateter Ultrasonik khas akan mengurangkan masa dan dos. Namun, walaupun rawatan pembekuan gumpalan yang dibuat dengan cara ini dapat memakan waktu beberapa hari dan ini membawa risiko kecil pendarahan akibat ubat yang digunakan. Setelah pembekuan dilarutkan dengan rawatan yang berjaya, rawatan ubat penipisan darah harus diteruskan untuk mengelakkan gumpalan itu terbentuk kembali, seolah-olah bekuan tersebut masih diam.

Adakah kaedah yang memberikan hasil dalam masa yang lebih singkat untuk melarutkan bekuan di kaki?

Kaedah lain yang memerlukan masa dan boleh dianggap lebih berkesan dan lebih cepat daripada kaedah penyampaian ubat ke dalam bekuan, yang mempunyai risiko pendarahan, adalah perpecahan, pembubaran dan kemudian penyerapan dan penyingkiran bekuan dengan kateter khas. Dr. Cüneyt Köksoy menekankan bahawa dengan pemberian ubat pelarut bekuan melalui kateter berputar yang cepat di vena dengan dos bekuan yang jauh lebih rendah, hubungan ubat dengan bekuan yang lebih baik dapat dicapai. Oleh itu, sementara bekuan hancur secara mekanikal, gumpalan yang terganggu cepat larut dengan ubat dan sisa gumpalan yang terlarut dan lebihan ubat ditarik dari kateter. Dalam kaedah ini, di mana dos ubat pelarut bekuan yang digunakan lebih rendah dan oleh itu risiko pendarahan lebih rendah, rawatan dapat diberikan dalam beberapa jam dan dalam satu sesi. Rawatan ini sangat menguntungkan dan selesa bagi pesakit berbanding kaedah rawatan pembekuan bekuan yang memakan masa beberapa hari.

Di mana pesakit harus bekuan dibubarkan?

Pertama sekali, tidak perlu menerapkan rawatan pembekuan gumpalan pada setiap pesakit dengan gumpalan pada urat kaki. Walau bagaimanapun, pada pesakit muda, bekerja dan aktif dengan gumpalan pada urat utama di pangkal paha dan perut, apabila terdapat gumpalan vena yang boleh menyebabkan pembentukan gangren di kaki, pada pesakit yang gumpalannya biasa dan berisiko tinggi membuang ke paru-paru, apabila pembekuan berlaku akibat tekanan pada urat, dan pembubaran bekuan tidak berisiko, bekuan harus dicuba larut. Walau bagaimanapun, lebih awal rawatan ini dilakukan, semakin berkesan, dan secara amnya, jika rawatan dapat dilakukan dalam 1-2 minggu pertama, kemungkinan pembubaran pembekuan lengkap dan kejayaan rawatan meningkat.

Adakah terdapat pesakit yang tidak dapat dirawat dengan pencairan gumpalan?

Kesan sampingan terbesar dari rawatan pembekuan gumpalan adalah pendarahan. Oleh itu, jika risiko pendarahan tinggi kerana alasan lain, rawatan pembekuan gumpalan tidak boleh dilakukan. Sebaliknya, tidak semua gumpalan perlu dicairkan. Sekiranya terdapat gumpalan di bahagian kaki yang sangat rendah, jika ada gumpalan pada vena dangkal, jika pesakit sudah tua, rawatan pembekuan gumpalan mungkin tidak berlaku.

Apakah kelebihan dan kekurangan rawatan larut gumpalan?

Walaupun terdapat perbezaan antara kaedah, kelebihan utama rawatan pembekuan gumpalan adalah pembubaran pembekuan lengkap dapat terjadi pada kadar 80-100%, keluhan pesakit dapat diselesaikan dalam waktu yang singkat, pesakit dapat berehat dan kualiti hidup kembali normal. Apabila bengkak, sakit dan lebam berlalu, pesakit dapat berjalan dengan selesa. Tempoh tinggal di hospital menjadi sangat singkat dan mereka dapat kembali ke kehidupan seharian dan bekerja dalam masa yang sangat singkat. Lebih penting lagi, pada pasien dengan gumpalan darah, risiko dan keparahan kekurangan vena, yang mungkin timbul setelah bertahun-tahun sebagai akibat dari berlakunya oklusi di dalam kapal, dapat dikurangkan dengan ketara. Walau bagaimanapun, masalah yang paling penting adalah bahawa gumpalan dapat dicairkan sepenuhnya.

Apabila gumpalan tidak dicairkan sepenuhnya dan tetap berada di belakang, kelegaan yang diinginkan tidak dapat dicapai. Oleh itu, penting untuk menggunakan kaedah yang berkesan lebih awal. Kelemahan utama rawatan adalah pendarahan kerana ubat yang digunakan dan lebih jarang pembekuan paru-paru. Pesakit cenderung berdarah semasa rawatan dan mungkin bocor dari tepi kateter. Walau bagaimanapun, risiko pendarahan (pendarahan serebrum, pendarahan pada organ dalaman) adalah 1-2%.

Bagaimana pembekuan paru-paru dapat dicegah pada pasien dengan bekuan?

Kadang-kadang, di sebalik semua usaha, tidak mungkin untuk mencegah emboli paru. Sekiranya rawatan belum dimulakan atau terganggu, mungkin perlu meletakkan penapis sementara atau selama-lamanya yang menghalang pembekuan pada urat untuk mengurangkan risiko embolisme paru. Saringan boleh diletakkan di urat utama di perut dengan prosedur angiografi sederhana dari pangkal paha atau leher. Dengan cara ini, gumpalan yang dilemparkan dari kaki ditangkap oleh saringan di urat utama di perut sebelum sampai ke jantung dan paru-paru. Setelah tempoh berisiko untuk bekuan berakhir, saringan dapat dikeluarkan dengan prosedur angiografi. Penapis ini menyelamatkan nyawa apabila digunakan bila diperlukan.

Recent Posts