Awas gigitan kucing!

Menurut laporan Daily Mail, pesakit, yang digigit kucingnya, terkejut ketika diberitahu bahawa dia harus diawasi pada waktu malam ketika dia pergi ke bilik kecemasan untuk berpakaian. Dia fikir dia membesar-besarkan bengkak kecil di tangannya, tetapi para doktor menganggapnya sangat serius.

Setelah ujian darah dilakukan, selulitis, jangkitan bakteria, didiagnosis. Selulit dapat diobati dengan antibiotik, tetapi dalam kasus yang parah, infeksi dapat menyebar ke tubuh dan menjadi mengancam nyawa.

4 daripada 5 gigitan haiwan menyebabkan cedera ringan dan tidak memerlukan bantuan perubatan. Walau bagaimanapun, kerana sendi dan tendon dekat dengan permukaan, ia adalah kawasan yang paling berisiko untuk gigitan haiwan. Oleh itu, jika gigitan menembusi sendi atau membungkus tendon, ia boleh merebak dengan cepat ke seluruh badan.

Anehnya, 80% gigitan kucing tangan menjadi terinfeksi, dan jika jangkitan tidak ditangani tepat pada waktunya, ada risiko cedera.

Dr. Maxim D. Horwitz mengatakan bahawa tulang rawan pada sendi pesakit mengalami kerosakan dalam masa 24 jam dan dia tidak lagi dapat menekuk jari telunjuknya. Jari pesakit lain harus diamputasi dengan cara yang sama. Walaupun jarang berlaku, senario terburuknya ialah jangkitan merebak ke seluruh badan, menyebabkan sepsis, atau keracunan darah.

Walaupun 60-90% gigitan haiwan disebabkan oleh anjing, gigitan kucing dua kali lebih mungkin dijangkiti. Ini bukan kerana mulut anjing lebih bersih, tetapi kerana kucing membawa bakteria lebih dalam dengan giginya yang tajam dan halus.

Apa yang harus dilakukan setelah digigit?

Bersihkan luka dengan segera dengan air panas selama beberapa minit.

Sekiranya luka tidak berdarah, tekan perlahan-lahan untuk membiarkan darah mengalir.

Sekiranya pendarahan terlalu banyak, berikan tekanan dengan bola kapas bersih atau kain steril.

-Setelah mengeringkan luka, balutkan dengan kain steril.

Sekiranya luka anda tidak terlalu kecil, dapatkan rawatan perubatan.

Teluk Duygu / Delima Pembe

Recent Posts