Apa pengisytiharan hak wanita dan apa artikelnya? Bilakah ia pertama kali diterbitkan?

Deklarasi Hak Wanita diterbitkan pada tahun 1791

Pada 5 Disember 1934, di bawah pimpinan Pemimpin Besar Mustafa Kemal Atatürk, wanita Turki diberi hak untuk memilih dan dipilih. 5 Disember, yang sejak itu disambut sebagai Hari Hak Wanita Sedunia, berdasarkan Deklarasi Olympe de Gouges mengenai Hak Wanita dan Warga Wanita pada tahun 1791. Ketika wanita diberi hak untuk memilih dan dipilih di Turki pada 5 Disember 1934, ada 28 negara di dunia di mana wanita memiliki hak ini dan 17 negara di mana hak tersebut digunakan. Itali 1945, Perancis 1944, Belgia 1960, Switzerland 1971 memberi wanita hak untuk memilih dan dipilih.

Artikel pengisytiharan hak wanita:

Bahan I: Wanita dilahirkan bebas dan setaraf dengan hak lelaki.

Perkara II: Tujuan setiap persatuan politik adalah untuk melindungi hak semula jadi dan kekal wanita dan lelaki. Hak-hak ini; kebebasan, harta benda, keselamatan, dan terutama penindasan.

Perkara III: Inti dari setiap kekuatan negara adalah berdasarkan kepada perpaduan lelaki dan wanita dan kewujudan mereka di negara ini. (€ | |)

Perkara IV: Kebebasan dan keadilan terdiri dari pengembalian segala yang menjadi milik yang lain. Oleh itu, tidak ada batasan untuk menggunakan hak mereka untuk menentang penganiayaan berterusan terhadap lelaki. Batasan harus diatur dalam kerangka alam dan akal.

Bahan V: Hukum alam dan akal melarang semua tingkah laku yang boleh memudaratkan masyarakat. Tidak ada yang boleh dicegah oleh undang-undang ini dan tidak dilarang oleh undang-undang ilahi.

Perkara VI: Undang-undang harus menjadi ungkapan kehendak umum. Semua warganegara lelaki dan wanita harus menyumbang kepada pembuatan undang-undang, baik secara peribadi atau melalui peguam. Semua warganegara lelaki dan wanita sama di hadapan undang-undang; semua pangkat, jawatan dan pemerintah mesti diiktiraf sama.

Perkara VII: Tidak ada wanita yang akan dikecualikan dari undang-undang ini. Dalam keadaan tertentu, wanita itu akan didakwa, ditangkap dan dipenjarakan di hadapan undang-undang. Wanita, seperti lelaki, akan mematuhi undang-undang ini, ketentuannya pasti.

Perkara VIII: Undang-undang hanya boleh menjatuhkan hukuman mutlak, jelas dan perlu.

Perkara IX: Sekatan undang-undang dikenakan untuk setiap wanita yang didapati bersalah.

Perkara X: Tidak ada yang dapat dituntut atas keyakinannya, walaupun itu adalah kebijakan umum. Wanita itu berhak memanjat tiang gantung, dan pada tahap yang sama dia berhak pergi ke rostrum pembesar suara.

Perkara XI: Ekspresi idea dan pemikiran bebas adalah salah satu artikel hak wanita yang paling berharga, kerana kebebasan ini menjamin hubungan bapa dengan anak-anak mereka. Oleh itu, setiap warganegara wanita dapat mengatakan "Saya adalah ibu kepada anak yang menjadi milik kita" tanpa prasangka biadab yang memaksanya menyembunyikan kebenaran.

Perkara XII: Menjamin hak wanita dan wanita menunjukkan keuntungan yang lebih besar. Jaminan ini tidak seharusnya menjadi hak istimewa bagi mereka yang diakui hak-hak ini, ia harus memberi manfaat kepada semua orang.

Perkara XIII: Sumbangan lelaki dan wanita sama dengan perbelanjaan negara dan perbelanjaan pentadbiran. Wanita menyumbang dalam semua tugas dan pekerjaan berat, jadi mereka juga turut serta dalam pembagian tugas, pekerjaan, permintaan, kehormatan dan kerajinan.

Perkara XIV: Warganegara lelaki dan wanita berhak memutuskan sama ada cukai wajib oleh mereka sendiri atau melalui wakilnya. Warganegara wanita mengakui ini jika mereka dapat turut serta dalam pengumpulan, penggunaan dan jangka masa cukai, tidak hanya dalam aset mereka, tetapi juga di institusi rasmi.

Perkara XV: Wanita yang bersatu dengan lelaki dalam pembayaran cukai berhak mendapatkan maklumat kewangan dari pegawai rasmi kerajaan.

Perkara XVI: Masyarakat di mana tidak ada jaminan hak dan tidak ada pemisahan kuasa tidak mempunyai perlembagaan. Sekiranya majoriti individu yang membentuk negara tidak menyumbang dalam membentuk undang-undang, undang-undang itu tidak ada dan tidak sah.

Perkara XVII: Pemilikan bersama atau berasingan adalah hak kedua-dua jantina. Tidak ada yang boleh dilucutkan dari warisan bangsa yang sebenarnya.

Recent Posts