Mengapa Eid al-Fitr disebut Perayaan Gula?

Ketika Hari Raya Ramadan semakin hampir, salah satu persoalan yang paling banyak dibincangkan adalah mengapa ia dinamakan hari raya Idul Fitri Kadang-kadang didakwa bahawa itu adalah Idul Fitri yang betul, dan dalam kes lain, dianggap bahawa Perayaan Gula adalah definisi yang lebih tepat. Jadi apa kebenarannya? Mengapa Eid al-Fitr disebut Perayaan Gula?

Bahasa Arab Eid al-Fitr

Untuk menjawab soalan ini dengan betul, pertama sekali, perlu melihat bahasa Arab Eid al-Fitr. Eid al-Fitr bermaksud "eid ul-fitr" dalam bahasa Arab. Ia bermaksud "kenduri iftar" dalam bahasa Turki sepenuhnya. Dengan kata lain, di negara-negara Arab, Ramadan sebenarnya disambut sebagai Iftar. Sebabnya adalah kerana mereka akan membuat iftar terakhir selama 30 hari puasa.

Namun, seiring bertahun-tahun berlalu, Pesta Iftar berubah menjadi hari raya Thanksgiving, jadi perayaan itu menjadi bahasa Turki sebagai "gula-gula". Oleh itu, ia mula disambut sebagai Festival Gula.

Pengaruh Uthmaniyyah

Jawapan lain untuk persoalan mengapa Eid al-Fitr disebut Perayaan Gula berasal dari Zaman Uthmaniyyah.

Semasa zaman Uthmaniyyah, bekas gula-gula dihantar kepada tentera selepas 15 hari pertama bulan Ramadhan. Oleh itu, semasa Perayaan Ramadan, orang-orang mula membuat gula-gula, anak-anak pergi membeli gula-gula dengan wang cuti mereka, dan bahkan gula dibagikan kepada anak-anak dan bukannya wang. Oleh itu, membeli dan memberi gula selama Perayaan Ramadan, yang telah menjadi tradisi, telah memberikan namanya pada Hari Raya Idul Fitri dari masa ke masa.

Ringkasnya, alasan mengapa Eid al-Fitr disebut Perayaan Gula sepenuhnya disebabkan oleh interaksi dan tradisi.

Jadi mana yang sesuai untuk anda? Adakah Idul Fitri atau Perayaan Gula?

Recent Posts