Perhatikan keretakan dada

─░.Ü. Cerrahpa┼ča Fakulti Perubatan, Jabatan Pembedahan Thoracic, Ahli Fakulti Prof. Dr. Kamil Kaynak mengatakan, "Anak itu mengasingkan dirinya dari dunia luar. Namun, kejayaan rawatannya adalah 98 peratus."

Berapa kerapkah keretakan dada dilihat di negara kita?

Pectus excavatum, juga dikenal sebagai dada pembuat kasut, yang merupakan antara gangguan struktur dinding dada, adalah kemurungan dalaman kongenital dinding dada anterior. Pectus excavatum adalah kelainan struktur dinding dada yang paling biasa. Kejadiannya di dunia dan di negara kita dinyatakan sebagai 1 dari 300-400 kelahiran hidup. Ia adalah 4 kali lebih biasa pada kanak-kanak lelaki berbanding kanak-kanak perempuan. Penyakit kolaps dada kebanyakannya tidak mengancam nyawa dan jarang menyebabkan disfungsi terhad. Ia lebih banyak dalam perlumbaan putih. Payudara pembuat kasut biasanya muncul semasa kelahiran atau pada tahun-tahun pertama kehidupan. Kecacatan, pertumbuhan pesat pada usia 14-15 tahun, menjadi lebih ketara pada masa remaja. Walaupun penyebab keruntuhan adalah pertumbuhan tulang rusuk yang terlalu besar, alasannya tidak diketahui dengan tepat. Terdapat kecenderungan genetik. 37 peratus pesakit mempunyai sejarah keluarga yang mengalami keruntuhan dada (pembuat kasut).

Adakah orang menyembunyikan keadaan ini?

Kanak-kanak yang mengalami keretakan dada tidak selamat dan ditarik balik. Mereka tidak pernah mahu membuka kawasan dada, mereka berjalan dan duduk dengan bahu diturunkan dan bersandar ke hadapan; Mereka menjauhkan diri dari sukan seperti berenang, atletik dan bilik persalinan sukan. Pesakit ini mungkin terlepas dari menghadapi lawan jenis dan gejala sosial seperti perkahwinan kerana gambar buruk mereka dan memasuki psikologi kesepian sepanjang hayat. Kehidupan seperti ini menyebabkan kecacatan menjadi lebih teruk dengan menyebabkan postur yang tidak normal. Kecacatan kemurungan dada mula menarik perhatian pada usia dini. Anak-anak ini dan keluarga mereka menyembunyikan penyakit ini walaupun dari saudara-mara dan rakan-rakan kerana penampilan yang buruk dan menjadi lebih tertekan. Namun, mereka tidak berunding dengan doktor dan terasing dari kehidupan seumur hidup kerana penyakit yang dapat diubati. Walaupun terdapat sebilangan besar pesakit di masyarakat, jumlah pesakit yang telah direkodkan dan diaplikasikan ke hospital sangat rendah. Malangnya, kebanyakan kanak-kanak mengasingkan diri dari dunia luar kerana kecacatan ini.

Usia pembedahan yang sesuai pada usia 9-11 tahun

Apa sebabnya?

Etiologinya tidak diketahui sepenuhnya. Secara teorinya, telah dinyatakan bahawa mampatan intrauterin, riket, dan anomali otot diafragmatik menyebabkan kecacatan tulang payudara. Juga, faktor genetik dianggap berperanan. 15 peratus pesakit menghidap skoliosis dan 11 peratus mempunyai sejarah keluarga scoliosis. Diasumsikan bahawa kecacatan adalah hasil pertumbuhan yang tidak seimbang di persimpangan tulang rusuk dan tulang rawan. Tulang rawan yang terlibat sering disatu, berbentuk tidak teratur, atau dipusingkan. Ketika tulang rawan yang dilindungi diperiksa, kawasan penyimpangan, perikondritis dan nekrosis aseptik diperhatikan pada sel-sel tulang rawan. Sebagai hasil dari perkembangan yang tidak seimbang ini, tulang dada, yang kita sebut papan iman, telah ditarik ke dalam.

Apakah usia yang sesuai untuk pembedahan?

Pendapat umum mengenai waktu pembedahan adalah bahawa usia 9-11 adalah masa yang terbaik. Oleh itu, bar kekal di dalam badan semasa perkembangan pesat pada masa remaja. Atas sebab ini, kami tidak lagi memilih untuk melakukannya pada usia yang lebih awal. Operasi dapat dilakukan dengan segera pada kanak-kanak di bawah usia 5 tahun yang mengalami kemurungan yang teruk tanpa aduan atau mampatan teruk pada paru-paru atau jantung dan aduan yang berkaitan. Pembedahan ini boleh dilakukan pada usia berapa pun. Kami mempunyai pesakit berusia 50 tahun yang kami kendalikan. Sebilangan besar pesakit yang telah kami jalankan, kira-kira 1000, berumur antara 9-17 tahun.

Apakah kaedah rawatannya?

Dalam pectus excavatum, rawatannya adalah pembedahan dan kemungkinan berjaya adalah 95-98 peratus.

- Kaedah Ravitch (Kaedah terbuka): Dalam rawatan pembedahan, sayatan besar dibuat di dinding dada anterior. Tulang rusuk tulang dikeluarkan dan selalunya sternum perlu disokong oleh batang dari bawah. Tempoh operasi dan masa pemulihan berpanjangan. Terdapat kebarangkalian berulang.

- Kaedah NUSS: Ini adalah pembedahan endoskopik yang minimum invasif. Dalam kaedah ini, yang dilakukan dengan kamera, sayatan kira-kira 1-2 cm dibuat di kawasan ketiak kanan dan kiri, yang diperlukan untuk memasukkan batang. Dengan sokongan logam yang dikenali sebagai batang Pectus diletakkan di belakang bahagian tulang rusuk yang runtuh, masalah keruntuhan pesakit diperbetulkan sejurus selepas operasi. Bilah pektus kekal di dalam badan selama kira-kira 2.5 tahun dalam tempoh yang ditentukan oleh doktor mengikut usia pesakit. Operasi dilakukan di bawah anestesia umum. Kaedah NUSS diterapkan hampir sepenuhnya di pihak kita. Fakta bahawa tidak ada sayatan di dinding dada anterior adalah salah satu kelebihan penting untuk memulakan aktiviti harian lebih awal.

Recent Posts