Siapakah Parvus Effendi ini?

Penulis Sabah Engin Ardıç menulis bahawa Parvus adalah "ejen dan peniaga senjata Jerman", sementara penulis Akşam Atılgan Bayar menulis bahawa "dia membiayai Lenin, pemimpin revolusi Bolshevik, dan menjadi tukang batu".

Tinggal di istanbul

Parvus digambarkan sebagai "sosialis dan industrialis Rusia" dalam Ensiklopedia Besar Larousse. Nama sebenarnya ialah Izrail Lazarevich Guelfand dan Alexander Helphland. Parvus adalah nama panggilannya dalam tulisannya. Dilahirkan di Belarus pada tahun 1867, Parvus bertemu dengan Marxis Rusia dalam pengasingan di Switzerland, di mana dia pergi belajar pada tahun 1886. Kemudian dia menyertai Parti Sosial Demokratik Jerman. Dia menulis dalam penerbitan parti. Ini memberikan hubungan antara Lenin dan demokrat sosial Jerman. Kembali ke Rusia pada tahun 1905, Parvus melihat tekanan pentadbiran Tsar kerana organ media yang ditubuhkannya dan melarikan diri ke Jerman lagi. Menarik reaksi sosialis di Jerman, Parvus pertama kali datang ke Vienna dan kemudian ke Istanbul dan tinggal di sini selama lebih dari 5 tahun.

Ini memberi kesan kepada golongan Unionis

Parvus, yang menghubungi Unionists di Istanbul, mengagumkan mereka dengan pemikirannya. Selama ini, dia disebut dalam tuduhan seperti "korupsi perdagangan gerabak" dan "perdagangan senjata" dan membuat banyak kekayaan.

Dia menyebarkan idea bahawa Uthmaniyyah harus berperang di pihak Jerman, dan dia berpendapat bahawa Rusia Tsar dapat dihancurkan oleh Jerman. Parvus, yang meninggalkan Istanbul pada tahun 1915, pindah ke Stockholm dan mengembangkan kekayaannya dengan perdagangan besi-besi dan arang batu. Dia memberikan sumbangan besar kepada Revolusi 1917 dengan memastikan bahawa Lenin dalam pengasingan kembali ke Rusia dengan kereta api di Jerman. Namun, permintaannya untuk kembali ke Rusia setelah revolusi tidak diterima. Dia meninggal di Jerman pada tahun 1924.

Kemal Kılıçdaroğlu: Saya menghitung nama-nama pertama yang terlintas di fikiran saya

Timbalan Pengerusi Kumpulan CHP Kemal Kılıçdaroğlu berkata, "Adakah anda salah semasa menyiapkan senarai itu?" menjawab soalan itu. Kılıçdaroğlu berkata, “Sesiapa yang mempengaruhi masyarakat kita dalam satu atau lain cara adalah bahagian budaya kita. Biar suka atau tidak seperti ini. "Bukan konsep yang kita setuju dengan pendapat Perdana Menteri dan semua yang ada dalam senarai yang telah saya sebutkan". Dengan menyatakan bahawa beribu-ribu orang dapat dihitung dalam daftar dalam proses kedalaman sejarah, Kılıçdaro saidlu berkata, “Saya percaya bahawa tidak tepat untuk memusatkan peristiwa pada seseorang dan menyoroti kesalahan dan kekurangan masa lalu. Masyarakat menilai dan menonjolkannya dengan melihat dalam kerangka positif, kebanyakannya dalam proses sejarah. Sebagai contoh, seorang sejarawan Jerman mengatakan bahawa Hitler adalah sebahagian daripada budaya Jerman. Memang benar, Hitler adalah sebahagian daripada budaya Jerman, ”katanya. Kılıçdaroğlu menjelaskan bagaimana dia menentukan nama-nama dalam senarai seperti berikut: “Ketika saya ditanya, saya menghitung nama pertama yang terlintas di fikiran saya. Parvus Efendi juga mempunyai sebuah buku berjudul "Tangkapan Kewangan Turki" yang disusun dari tulisannya, saya membacanya. Buku penting untuk saya. Idea yang dikemukakan di sana mempengaruhi golongan kiri dan nasionalis Turki pada masa itu. "

Inilah senarai

Kılıçdaroğlu menghitung nama-nama berikut selain Parvus Efendi: Yaşar Kemal, Necip Fazıl Kısakürek, Aziz Nesin, Yılmaz Güney, Mimar Sinan, Sabahattin Ali, Ziya Gökalp, Âşık Mahzuni Şerif, Agop Dilaçar (Armenian-Kastil (Armenian) Minstrel Alevi Bektashi yang hidup pada abad ke-19), Cemil Meriç (pengkritik sastera), İdris-i Bitlisi (ahli politik dan penulis Kurdi), Mustafa Suphi (ketua jawatankuasa pusat pertama Parti Komunis Turki).

BAJU MANSUR Ankara

Recent Posts