Penyakit kain buruk: Selsema

Fakulti Perubatan Universiti Teknikal Karadeniz (KTU), Ketua Jabatan Sains Perubatan Dalaman Prof. Münir Telatar menyatakan bahawa mendapatkan vaksin selesema tidak mencukupi untuk mengelakkan penyakit ini. Telatar menekankan bahawa selama musim selesema, yang terkenal sebagai "penyakit kain" karena mengubah orang menjadi kain, seseorang harus berhati-hati terhadap perubahan suhu dan ingat bahawa selesema adalah penyakit menular, dan berkata, "Bayi yang dibungkus, kanak-kanak prasekolah dan warga tua berada dalam kumpulan risiko.

Menyatakan bahawa virus, yang menyebar seperti semburan dengan tetesan udara yang tersebar semasa batuk, bersin dan bercakap, dapat disebarkan dari orang ke orang melalui kontak dekat seperti ciuman, berjabat tangan, makanan dan pakaian, Telatar melanjutkan seperti berikut:

"Satu penyakit yang kita semua ketahui adalah demam, menggigil, menggigil, sakit kepala, sakit sendi otot, rasa tidak selesa di dalam badan, hilang selera makan. Gambar ini berterusan dan berterusan, dengan mata berair, kemerahan dan terbakar, batuk kering, pembuangan hidung yang jelas dan serak. Segera setelah cuaca menjadi lebih sejuk, ada peningkatan jumlah anak yang datang ke dokter karena penyakit pernafasan demam. "

Selsema disalahpahami

Menyatakan bahawa banyak yang diketahui mengenai selesema penyakit sejagat dan tradisional adalah salah, Telatar berkata:

'' Senarai yang salah berasal dari ubat mana yang harus diambil, kepada siapa vaksin diberikan dan siapa yang tidak. Tidak ada rawatan khusus untuk penyakit ini. Semua prosedur rawatan bertujuan untuk memendekkan dan mengurangkan jangka masa penyakit dan mencegahnya menjadi penyakit serius yang lain. Oleh kerana selesema adalah penyakit virus, antibiotik tidak boleh digunakan. Ubat penahan sakit dan ubat antipiretik boleh digunakan dalam rawatan. Virus yang menyebabkan penyakit tersebut hidup di persekitaran sejuk dan lembap. Virus hilang di persekitaran kering dan panas. Rawatannya dilakukan berkat pengaktifan imuniti tubuh dan kekalahan virus. "

Jangan mengelirukan

Prof. Dr. Münir Telatar menjelaskan ciri-ciri penyakit yang dikelirukan antara satu sama lain selama musim sejuk seperti berikut:

Selsema, selesema, angina, selesema, bronkitis adalah penyakit yang berbeza. Oleh kerana penyakit ini meningkat pada musim sejuk, semuanya disebut sebagai 'selesema' di kalangan masyarakat. Gejala penyakit ini adalah seperti berikut:

Sejuk:Terdapat koyakan, pembuangan hidung, dan rasa tidak enak di seluruh badan.

Angina: Ia adalah keradangan tekak. Sakit tekak dan demam tinggi dilihat.

Bronkitis: Ia dimanifestasikan oleh batuk dan dahak. Ia adalah keradangan saluran angin.

Selesema: Ia melukis gambaran yang sangat berbeza dibandingkan dengan penyakit lain. Ia ditunjukkan oleh kelemahan, sakit yang meluas di badan dan demam yang sangat tinggi. Selesema sebenarnya adalah penyakit yang jarang berlaku dan lebih serius. Selesema meningkat selepas hari berkabus, mendung dan hujan. Kanak-kanak dan remaja yang lebih kecil cenderung untuk ditangkap. Oleh kerana orang dewasa mengalami beberapa kali penyakit ini, tubuh mereka mempunyai kekebalan tertentu. Terutama mereka yang tinggal di tempat awam, pesakit jantung, orang tua, pesakit diabetes dan anak-anak lebih berisiko. "

Recent Posts