Mengapa kita berciuman?

Mari gunakannya sebagai perayaan tidak rasmi atau isyarat romantis yang ganas, mencium adalah salah satu tingkah laku manusia yang murni yang menentang penjelasan. Banyak tujuannya - yang dilekatkan pada membran dan kemudian ditiup, yang secara langsung menghilangkan kerinduan pada saat bertemu dengan bumi, yang dilepaskan dari jauh ke udara, dan yang lembut dari Hollywood - sama sifatnya, walaupun mempunyai makna yang berbeza. Jadi mengapa kita sangat menyukai tindakan ini?

Ciuman bukan sekadar ciuman

Para saintis yang belajar mencium tidak pasti mengapa orang saling berpaling pada mulanya. Teori yang paling mungkin ialah ibu primata memasukkan makanan yang dikunyah ke mulut tanpa gigi keturunan mereka. Hubungan bibir-ke-bibir mungkin telah berkembang, bukan hanya untuk keperluan pemeliharaan, tetapi juga untuk hubungan sosial dan sebagai ungkapan cinta.

Tetapi ada revolusi yang jelas dalam mencium sejak itu. Kini dipercayai bahawa mencium membantu memindahkan maklumat kritikal dan bukan sekadar pemindahan makanan. Mencium sebagai pacaran romantis membantu anda memilih pasangan yang baik, menghantar isyarat kimia, dan mengambil langkah pertama ke dalam hubungan jangka panjang. Semua ini penting untuk tujuan utama evolusi; pembiakan yang cekap.

Mencium memberi kita peluang untuk menilai ciri-ciri penting orang yang kita cium yang kita tidak sengaja menolaknya. Pertukaran maklumat ini difasilitasi oleh feromon (bahan kimia yang membantu menghantar mesej antara haiwan). Penyelidikan terus menunjukkan bahawa feromon juga berfungsi pada manusia.

Mencium boleh menjadi tahap bagi seorang wanita untuk menilai sama ada pasangannya baik untuknya sebelum menghabiskan lebih banyak masa dan usaha. Oleh itu, ciuman pertama yang buruk lebih buruk daripada kencan pertama yang buruk, kerana anda berpeluang untuk membuatnya dan yang lain adalah tanda ketidaksesuaian bahan kimia.

Lelaki ceroboh, wanita selektif

Penyelidikan tingkah laku menyokong penaakulan biologi ini. Pada tahun 2007, satu kajian yang dilakukan terhadap 1,041 pelajar di Universiti Albany menunjukkan bahawa lelaki dan wanita merasakan ciuman berbeza. Walaupun fasa pacaran adalah perkara biasa, wanita lebih mementingkan ciuman dan banyak yang tidak mahu melakukan hubungan seks sebelum mereka berciuman. Lelaki, sebaliknya, dapat melakukan hubungan seks dengan wanita yang tidak pernah mereka cium sebelumnya, dan tidak takut melakukan hubungan seks dengan wanita yang belum pernah berciuman dengan baik. Memandangkan wanita lebih berhati-hati dalam memilih jodoh, perbezaan ini menjadi bermakna dalam mencium.

Lelaki juga lebih bersemangat untuk mencium Perancis kerana air liur mengandungi testosteron, yang dapat meningkatkan libido. Pakar juga dapat menganggarkan kadar estrogen seorang wanita, mengatur kesuburannya.

Mencium bukan sahaja dapat memilih jodoh, ia juga terasa baik. Ini kerana ciuman melepaskan beberapa bahan kimia yang enak, bahan kimia yang mendorong melegakan tekanan dan ikatan sosial.

Pelajar penyelidik Wendy Hill dan Lafayette College mengkaji bagaimana oxytocin dan hormon stres kortisol, yang membantu pasangan berhubung dan bertemu, berubah setelah mencium. Dengan menggunakan satu kumpulan hubungan jangka panjang, mereka mendapati bahawa tahap kortisol menurun setelah mencium. Semakin lama hubungan berlangsung, semakin rendah tahap kortisol. Dalam kumpulan kawalan, penurunan kadar kortisol pada pasangan yang baru pertama kali berpegangan tangan menunjukkan bahawa hubungan sosial secara amnya mengurangkan tekanan, bukan hanya berciuman.

Ketika melihat tahap oksitosin, para penyelidik mendapati bahawa walaupun mereka menjangkakan peningkatan pada kedua-dua jantina, ia hanya meningkat pada lelaki. Ini kerana dia mengembangkan gagasan bahawa wanita harus mengalami lebih dari sekadar mencium komitmen, atau bahawa persekitaran makmal yang steril bukanlah persekitaran yang sangat sesuai untuk wanita merasa terhubung.

Berciuman, kemudian, memainkan peran tidak hanya dalam pemilihan pasangan tetapi juga dalam pengabdian. Helen Fischer, ahli biologi evolusionis, percaya terdapat 3 bentuk utama ciuman: dorongan seks, dikawal oleh testosteron; Ia dikawal oleh cinta romantis, dopamin dan hormon lain yang enak dan mengandungi bahan kimia lampiran seperti ikatan cinta dan oksitosin. Ciuman itu sebenarnya mengikat mereka semua, kata pakar; Terdapat testosteron dalam air liur yang dirembeskan dalam ciuman romantis; Bahan kimia yang menyenangkan yang memupuk percintaan dikongsi semasa kita mencium, dan mencium juga melepaskan bahan kimia yang mendorong keterikatan, yang membantu memanjangkan jangka masa hubungan, yang tentu saja semuanya menyokong pembiakan.

Menghidu, memeluk dan membelok ke kanan

Apa yang menarik ialah sebilangan haiwan dan orang tidak mencium. Sebilangan mamalia melakukan hubungan rapat dengan menjilat dan mengendus wajah masing-masing dan menyampaikan maklumat yang diperlukan. Walaupun ibu-ibu di simpanse masih memberi makan anak-anak mereka secara lisan, simpanse kerdil dengan hubungan seksual rambang yang terkenal adalah satu-satunya primata untuk mencium.

Walaupun ciuman dianggap sebagai keperluan bagi manusia, diketahui bahawa 10% dari mereka masih belum melakukannya. Oleh itu, walaupun kita menggunakan ciuman untuk mendapatkan pengetahuan tentang genetik dan keserasian, minat untuk mencium juga mengenai kepercayaan budaya yang ada di sekeliling kita.

Terlepas dari alasan dan bagaimana kita mencium, ada satu perkara yang tetap: sisi yang orang berpaling ketika mencium. Hampir selalu betul. Asimetri tingkah laku ini diduga disebabkan oleh pilihan pening semasa bayi dan minggu-minggu terakhir kehamilan.

Bagaimanapun, apa yang paling indah tentang mencium adalah bahawa anda tidak perlu memikirkan perkara ini semasa mencium. Anda hanya perlu memejamkan mata dan menyerahkan diri kepada sifat anda ...

Suka dan ikuti Milliyet KADIN di Facebook!

Recent Posts