Kebaikan kaldu tulang untuk bayi

Peralihan kepada makanan tambahan boleh membingungkan bagi mana-mana ibu. Kepentingan nutrien ini dan perkara yang perlu dipertimbangkan dalam tempoh peralihan adalah Pakar Kesihatan dan Penyakit Kanak-kanak Dr. Murat Palabıyık menjelaskan. Pakar Dr. Titik pertama yang digarisbawahi oleh Murat Palabayık adalah beberapa ibu bersikap terburu-buru ketika beralih ke makanan tambahan: “Apa yang penting bagi bayi yang mengambil susu ibu selama 6 bulan pertama adalah petualangan dalam peralihan ke makanan tambahan. Selepas bulan keenam, semua makanan tambahan yang diberikan kepada bayi mempengaruhi perkembangan sihat sepanjang hayatnya, jadi ibu mesti sangat berhati-hati dalam memilih makanan tambahan. "

Berapa banyak susu ibu, berapa banyak makanan tambahan?

Pakar Dr. Murat Palabıyık juga merujuk kepada nisbah susu ibu dengan makanan tambahan dalam pemakanan bayi mengikut bulan:

Palabıyık menyatakan bahawa 70% keperluan pemakanan harian bayi antara 6-8 bulan haruslah susu ibu dan 30% makanan pejal, dan pada bayi antara 9-12 bulan kadar ini adalah 50% susu ibu, 50% makanan pejal, 40 % keperluan pemakanan harian bayi harus diikuti dengan susu ibu dan 60% dengan makanan pejal. "

Makanan apa yang berisiko rendah alergi?

Palabıyık menyatakan bahawa selamat bagi bayi yang akan bertemu dengan makanan tambahan untuk mulai mencicipi buah-buahan dan sayur-sayuran dengan risiko alergi yang rendah dan meneruskan kata-katanya seperti berikut: “Kita harus memberi perhatian khusus untuk fokus pada buah-buahan dan sayur-sayuran bermusim. Sayur-sayuran termasuk brokoli, wortel dan labu pada bulan-bulan musim sejuk di mana kita berada; Epal, pir dan pisang boleh disukai di antara buah-buahan. Terutama pisang sangat penting kerana kaya dengan kalium, kalsium dan magnesium dan baik untuk sembelit. Kami mengesyorkan agar buah-buahan dan sayur-sayuran tropika dinikmati selepas 6 bulan pertama. Sekiranya tidak ada tanda-tanda alergi, buah-buahan dan sayur-sayuran ini juga dapat diberikan dalam kombinasi binari seperti brokoli-lobak merah atau pisang epal. "

Bagi bayi yang tidak makan sayur dengan selera makan ...

Jadi, apa yang perlu dilakukan jika bayi tidak makan sayur-sayuran dengan selera makan? Pakar Dr. Saran Murat Palabıyık sebenarnya adalah kaldu tulang dengan sumsum, satu keajaiban yang sangat diketahui oleh nenek kita dan disukai selama berabad-abad: “Makanan tambahan semestinya meningkatkan selera makan bayi dan menyokong perkembangan pesat. Sumber pemakanan yang paling istimewa yang akan menyokong struktur tulang, imuniti dan perkembangan hormon bayi anda dalam makanan yang anda sediakan dengan sayur-sayuran yang tumbuh secara bermusim tanpa racun perosak adalah jus sumsum tulang. Adalah sangat penting untuk menggunakan kaldu tulang sumsum untuk meningkatkan pemakanan semasa tempoh peralihan kerana tulang bayi akan kuat pada masa akan datang jika ia dimulakan semasa lelangit sedang berkembang. Walau bagaimanapun, perlu memperhatikan dua perkara. Yang pertama adalah kesihatan haiwan yang disembelih, dan yang lain adalah masa penyediaan kaldu tulang. Kaldu tulang mesti dimasak selama 12-24 jam pada suhu tetap. "

Inilah kelebihan kaldu tulang sumsum

Palabıyık menyenaraikan manfaat kaldu tulang yang tidak berkesudahan, yang diperhatikan pada masa bayi, iaitu, selepas enam bulan, seperti berikut:

- Ini menguatkan sistem imun.

- Ia menyokong hormon pertumbuhan.

- Ia bagus untuk sendi.

- Ini membantu pengembangan memori.

- Ini menguatkan sistem pencernaan.

Menurut beberapa kajian, kesan positif terhadap insomnia diperhatikan.

Recent Posts