Ibu dengan telur orang lain!

Majalah Elele

Kami membincangkan subjek ini dengan doktor pakar, penderma telur dan penerima transplantasi ...

Ribuan keluarga yang ingin mempunyai anak dengan kaedah persenyawaan in vitro tersenyum. Salah satu kaedah ini adalah "pemindahan telur!" Transplantasi telur adalah aplikasi IVF yang dilakukan dengan persenyawaan sperma pasangan mereka sendiri dengan telur wanita muda, sihat dan subur yang tidak dapat menghasilkan telur. Kehamilan dicapai dengan memindahkan embrio yang diperoleh ke rahim wanita. Salah satu persoalan pertama yang terlintas di fikiran di sini ialah adakah telur boleh diperoleh daripada orang yang dikenali, saudara? Sebagai tindak balas, kita boleh mengatakan bahawa ia berpatutan. Orang yang ingin mempunyai anak juga boleh menerima sumbangan daripada saudara perempuan, sepupu dan rakan.

Sehingga usia 50 tahun, Ketua Pusat IVF Cyprus, Dr. Savaş Özyiğit mengatakan bahawa walaupun seorang wanita berusia 70 tahun dapat menjadi ibu dengan pemindahan telur dengan sokongan hormon. Tetapi kemudian dia memperingatkan dengan segera: "Tidak boleh dilupakan bahawa kehamilan dan komplikasi kelahiran meningkat beberapa kali, terutama kerana penyakit seperti tekanan darah tinggi dan diabetes. Lebih tepat untuk membatasi pemindahan telur hingga 50 tahun kerana komplikasi yang mungkin mengancam nyawa ibu. Eropah dan Amerika Syarikat. Dia juga menyatakan bahawa ini adalah had umur yang diterima "dan bahawa tidak boleh terlambat. Dengan mengatakan bahawa kadar menjadi ibu dengan cara ini adalah 70 peratus, Tekin menjelaskan bahawa alasan mereka tidak dapat memberikan jaminan sepenuhnya adalah kemungkinan kualiti sperma yang rendah bagi pasangan.

Tidak boleh digunakan di Turki

Namun, kerana pemindahan telur dilarang di Turki, wanita yang ingin melakukan transplantasi mencari peluang untuk menjadi ibu di luar negara. Negara yang paling disukai adalah Cyprus! Negara pilihan lain adalah Greece, England, Amerika, Israel dan Belgium… Doktor Operator Halil ilbrahim Tekin, Pengarah Pusat IVF Timur Tengah dan Balkan, yang telah melakukan pembedahan IVF selama 10 tahun, menyatakan bahawa sekitar 100 wanita Turki datang ke Cyprus untuk IVF sebulan. Dengan menyatakan bahawa orang Turki dengan wang pergi ke Amerika, kelas menengah ke Cyprus, dan mereka yang tidak mempunyai wang pergi ke Kreta di Yunani, Tekin menyatakan bahawa adalah normal untuk transaksi dilarang di negara-negara seperti Turki di mana pandangan agama penting. Dengan menyatakan bahawa kira-kira 20-25 wanita dari Turki memilih Crete untuk menjadi ibu setiap bulan, Vural mengatakan bahawa mereka yang menyumbangkan telur kepada mereka adalah wanita Turki dengan anak-anak. Di sini, hakikat bahawa wanita itu telah melahirkan sebelum ini dianggap sebagai faktor positif. Walaupun kemungkinan kehamilan dengan telur yang diambil dari wanita yang telah melahirkan adalah 70-75 persen, kadarnya menurun menjadi 30-35 persen untuk telur yang diambil dari wanita yang belum melahirkan.

Di mana ia mesti dilakukan?

Salah satu topik yang paling banyak dibincangkan mengenai pemindahan telur adalah genetik dan penyakit berjangkit! Walaupun wanita penderma menghidap AIDS, dia tidak meneruskan telurnya. Jadi ini adalah perkara yang selamat. Tetapi di Greece, Penyelaras Pusat Kreta IVF Dr. Murat Vural mendakwa bahawa proses itu dilakukan di Kreta dengan cara yang paling lancar. Menggariskan bahawa wanita yang menderma telur di Cyprus adalah wanita pelacuran dan mereka menerima wang sebagai balasan untuk transaksi ini, Vural berkata, "Telur yang dibeli di Cyprus adalah milik wanita pelacuran! Atau mereka diambil dari wanita Moldovan atau Ukraine. Ini adalah sangat berbahaya. Wanita Moldova itu bersama lelaki yang menghidap AIDS. "Ia mungkin berlaku," katanya.

Penjualan telur tidak disahkan

Beberapa waktu yang lalu, dibincangkan di kedai berita dan program wanita bahawa sebilangan wanita penderma dan bahkan banyak pelajar universiti Cyprus menjual telur mereka dengan harga $ 1,000 atau lebih. Walau bagaimanapun, tidak ada doktor yang kami temu ramah yang bersetuju dengan perkara ini. Vural mengatakan bahawa derma wang tidak dibuat di Crete, sambil menambah bahawa kadangkala wanita yang menderma membawa rawatan mereka sendiri secara percuma. Dengan kata lain, isteri seorang lelaki yang datang kerana kekurangan sperma dapat mendermakan telur dan membawa rawatan isterinya secara percuma. Pada ketika ini, doktor menyatakan bahawa hanya perbelanjaan seperti perjalanan dan penginapan yang dilindungi. Dr. Ahimbrahim Tekin menjelaskan masalah ini dengan lebih banyak lagi dengan mengatakan, "Keluarga penerima dapat membantu penderma. Ini disebut sebagai pampasan. Upah yang dibayar untuk menampung kehilangan masa dan tenaga kerja wanita yang bersedia menderma telur."

Kos menjadi ibu adalah antara 4500 hingga 6000 Euro!

Harga yang harus dibayar oleh mereka yang ingin mempunyai anak dengan sumbangan telur adalah sekitar 4500 Euro di Crete! Harga ini merangkumi semua perkhidmatan seperti mendapatkan visa pesakit dan pasangannya, membuat tempahan hotel mereka, membuat tempahan penerbangan, berkoordinasi dengan doktor di pusat tersebut dan pembelian sehari. Di Cyprus, harganya naik hingga 6000 Euro. Harga ini termasuk perbelanjaan hospital sahaja.

Hasilnya, pendermaan telur adalah kaedah yang telah diterapkan di seluruh dunia selama lebih kurang 10 tahun. Tetapi kita masih membincangkan beberapa perkara yang lebih baru, seperti yang sering berlaku. Sama ada moral atau tidak, adalah perlu untuk melihat betapa bahagia wanita yang mempunyai bayi dengan cara ini. Tidak ada yang peduli jika bayi mereka berlaku dengan telur wanita lain. Kerana bayi disenyawakan dengan sperma pasangannya sendiri, tumbuh dan bergerak dalam diri mereka. Tetapi masih mengganggu mereka untuk mengingati perkara pendermaan telur ini. Semasa subjek dibincangkan di layar, pentingnya ribuan wanita yang telah kehilangan harapan menjadi ibu untuk mengalami perasaan suci ini dengan cara apa pun dilupakan!

Ayşe Tekin, yang menjadi ibu dengan 1 biji telur, menjelaskan:

"Saya melahirkan anak perempuan saya selepas menopaus!"

Ayşe Tekin, yang berjaya melahirkan bayi pada usia 38 tahun selepas menopaus, kini menikmati keibuan dengan anak perempuannya yang berusia 8 bulan. Namun, ia tidak semudah itu. Tekin, yang memasuki menopaus pada usia 36 tahun, menggambarkan hari-hari seperti berikut: "Saya berkahwin pada usia 33 tahun. Saya menangguhkan berkahwin dari segi pendidikan dan pekerjaan. Kami mula berfikir bahawa kami harus mempunyai anak selepas 2 tahun bertahun-tahun. Sementara itu, kami tidak menggunakan kaedah kawalan kelahiran. Saya mula bimbang. Kemudian saya pergi ke doktor. Sementara itu, pendarahan haid saya berhenti sepenuhnya. Pada akhir satu tahun ini, mereka berkata, "Anda sekarang sedang dalam menopaus dan anda tidak mempunyai telur. "Seolah-olah dunia telah runtuh dan saya tidak tahu bagaimana saya pulang ke rumah. Mempunyai anak adalah sesuatu yang selalu saya impikan. Kemudian saya belajar mengenai pendermaan telur dari rakan-rakan saya dan internet. Pertama kami pergi ke Kreta tetapi tidak ada kehamilan di sana. Kami datang ke pusat IVF di Cyprus. Saya dapat haid dengan menggunakan hormon estrogen dan progestoron. Acara derma berlangsung pada hari ketiga atau ke-14, ia berlangsung 15-20 minit . Saya kembali ke tanbul dan diuji pada hari ke-12 untuk melihat sama ada saya hamil. Ketika mereka memberitahu saya "anda hamil" untuk pertama kalinya, momen itu seperti mimpi. Saya tidak merasa tidak selesa kerana ia adalah telur orang lain. Tetapi terus terang, tidak menyenangkan untuk mengingatkan.

B. yang mendermakan 2 biji telur:

"Saya mahu semua orang mengalami cinta bayi" Saya bekerja sebagai setiausaha di sebuah syarikat besar di Cyprus. Saya mempunyai seorang anak lelaki berusia enam tahun.

Suatu hari, semasa saya membaca surat khabar, saya melihat iklan sebuah pusat IVF. Mereka mengajak wanita untuk menyumbangkan telur. Semasa pertama kali membacanya, saya segera terfikir untuk bangun dan mendermakan telur saya. Kerana jika saya mengalami cinta bayi, saya mahu semua orang hidup. Namun, saya tidak tergesa-gesa dan bercakap dengan isteri saya. Dia tidak membantah. Beberapa hari kemudian, saya pergi ke pusat dan berbincang dengan doktor dan membuat keputusan terakhir. Setelah beberapa ujian dilakukan, kami sampai pada hari derma.

Itu adalah operasi yang memakan masa sekitar 45 minit. Ketika saya berasa seronok, saya pulang ke rumah pada hari yang sama. Saya tidak mengecas sepenuhnya. Walau bagaimanapun, perbelanjaan saya ditanggung. Kerana saya mempunyai perbelanjaan perjalanan semasa ketibaan dan keberangkatan saya. Saya tidak pernah mahu melihat ibu yang saya sumbangkan. Kerana itu akan mengganggu saya untuk melihat orang yang membawa anak saya. Hanya mengetahui bahawa orang-orang itu adalah ibu sudah cukup untuk membuat saya bahagia. Saya bangga dengan diri saya.

Sekiranya ia berlaku, saya akan memberikan telur saya semula.

Kawasan sekeliling saya atau keluarga saya sendiri tidak tahu bahawa saya melakukan ini. Cuma isteri saya yang tahu. Kerana pandangan setiap orang sangat berbeza dan saya tidak mahu disalahpahami.

Untuk siapa pemindahan telur?

Ciri-ciri yang diperlukan untuk penderma yang ingin mendermakan telur:

l Antara umur 22-29 tahun,

l Ketiadaan penyakit genetik dalam keluarga (seperti talasemia)

l Tidak mengalami masalah psikologi atau psikiatri

l Bersihkan ujian penyakit berjangkit

l Mengetahui jenis darah

l Untuk memenuhi standard normal dari segi tinggi dan berat badan

l Tidak menggunakan dadah

Ciri-ciri yang diperlukan untuk penderma yang ingin mendermakan telur

l Antara umur 22-29 tahun,

l Ketiadaan penyakit genetik dalam keluarga (seperti talasemia)

l Tidak mengalami masalah psikologi atau psikiatri

l Bersihkan ujian penyakit berjangkit

l Mengetahui jenis darah

l Untuk memenuhi standard normal dari segi tinggi dan berat badan

l Tidak menggunakan dadah

Recent Posts