Perhatikan penggunaan parasetamol pada kehamilan

Kajian yang dilakukan di Norway menunjukkan bahawa risiko mengembangkan masalah otot dan bahasa pada anak-anak wanita yang menggunakan ubat dengan parasetamol untuk waktu yang lama selama kehamilan meningkat dari usia 3 tahun.

Para saintis mengkaji perkembangan 3 ribu saudara dan saudari. Faktor-faktor seperti faktor genetik dan persekitaran, penggunaan dadah, alkohol dan merokok semasa kehamilan, dan jangkitan sebelumnya juga dipertimbangkan.

Masalah dalam kemahiran otot dan komunikasi lebih kerap berlaku pada kanak-kanak wanita yang mengambil parasetamol selama lebih dari 28 hari selepas usia 3 tahun. Selain itu, kanak-kanak ini juga mempunyai masalah tingkah laku.

Kesan yang tidak diingini ini juga dapat dilihat pada mereka yang menggunakan parasetamol kurang dari 28 hari tetapi tanpa berjumpa doktor.

Bahan aktif Ibuprofen tidak memberi kesan pada perkembangan bayi.

Hedvig Nordeng dari University of Oslo menekankan bahawa penyelidikan, hasilnya yang diterbitkan dalam "Journal of Epidemiology", menunjukkan bahawa penggunaan paracetamol untuk waktu yang lama selama kehamilan memberi kesan negatif terhadap perkembangan bayi, tetapi penggunaan jangka pendek tidak berbahaya.

Recent Posts