Tekanan juga mempengaruhi metabolisme anda!

Tekanan mempengaruhi orang dengan cara yang berbeza. Walaupun menyebabkan sebilangan orang menurunkan berat badan, sebilangan orang menambah berat badan kerana tekanan. Epinefrin dan kortisol adalah hormon stres adrenal dan bertanggungjawab terhadap tindak balas ini. Kortisol mempercepat metabolisme tetapi menyebabkan orang itu merasa lapar. Dengan kata lain, kesan tekanan pada metabolisme mungkin dalam bentuk keinginan untuk makan lebih banyak, sambil membakar lebih banyak kalori. Sekiranya anda mengalami tekanan dan ini menyebabkan anda menambah atau menurunkan berat badan, disarankan agar anda berbincang dengan doktor anda mengenai pengurusan tekanan.

Apabila anda berada dalam keadaan tertekan, sama ada fizikal atau emosi, tubuh akan mengeluarkan hormon tertentu. Hormon ini, termasuk epinefrin dan kortisol, menyiapkan tubuh untuk reaksi yang disebut pertarungan atau penerbangan.Kortisol mengaktifkan simpanan tenaga.

Tisu glukosa, protein dan adiposa disediakan untuk memberi tubuh tenaga yang diperlukan. Dalam proses ini, kalori dibakar dan kesan tekanan terhadap metabolisme bertambah cepat. Akibatnya, sistem pembakaran kalori badan bergerak.

Tetapi kortisol juga merupakan hormon katabolik, yang bermaksud ia juga memecah tisu otot untuk mendapatkan tenaga. Oleh itu, walaupun tekanan meningkatkan kadar badan membakar kalori, ada kemungkinan ia kehilangan tisu otot. Dan kehilangan jisim otot akhirnya melambatkan metabolisme. Kehilangan otot dari satu kejadian tekanan mungkin tidak cukup besar untuk mempengaruhi metabolisme, tetapi kesan tekanan kronik ini dapat dilihat dalam jangka masa panjang.

Apabila anda mengalami tekanan, selera makan anda mungkin tidak begitu jelas pada mulanya. Namun, jika tekanan berterusan untuk jangka masa panjang, anda mungkin akan kelaparan. Walaupun epinefrin menekan rasa lapar pada awalnya, tahap kortisol yang meningkat ketika tekanan berterusan, juga meningkatkan selera makan. Walaupun kortisol mempercepat metabolisme, ia juga meningkatkan selera makan dan pengambilan makanan berlemak dan bergula mungkin meningkat.

Oleh kerana makanan yang tidak sihat ini memberikan rasa bahagia dan sementara membisu bahagian otak yang berkaitan dengan tekanan, orang itu mula menginginkan makanan ini ketika mereka mengalami tekanan.

Walaupun kesan tekanan pada metabolisme meningkat buat sementara waktu, tekanan tidak baik untuk berat badan. Tekanan kronik dapat meningkatkan lemak badan dan lemak perut dengan mengurangkan tisu otot yang membuang kalori, merangsang selera makan, dan mengarahkannya ke makanan yang tidak sihat, walaupun ketika rehat.

Selain itu, kortisol dapat menyebabkan ketahanan insulin. Dalam kes ini, sel menjadi tidak sensitif terhadap insulin dan gula darah dan nilai insulin meningkat. Nilai insulin yang tinggi juga dikaitkan dengan kegemukan.

Kesihatan Segera

Recent Posts