Labah-labah pemakan daging

Labah-labah pemakan daging, yang terkenal di kalangan orang ramai sebagai labah-labah kuning, terdapat di wilayah Anatolia timur, timur dan tenggara Turki. Labah-labah, yang biasanya menyukai tempat gersang, berisiko besar untuk kesihatan manusia. Walaupun genus serangga ini melintas sebagai labah-labah, ia sebenarnya mempunyai banyak ciri dengan spesies labah-labah yang lain.

Walaupun labah-labah lain tidak berbahaya, labah-labah pemakan daging memakan daging, dan boleh membahayakan kesihatan manusia.

Walaupun labah-labah lain takut pada spesies kalajengking, labah-labah pemakan daging memakan kalajengking. Oleh kerana labah-labah pemakan daging tidak banyak terdapat di Turki, mereka tidak dikenali oleh orang ramai. Namun, jika anda melihat haiwan berwarna coklat muda dengan kaki panjang dan dua penjepit di kepala, kami mengesyorkan anda melarikan diri. Kerana labah-labah pemakan daging adalah sejenis labah-labah yang agresif dan melompat, mungkin ada kemungkinan untuk membahayakan anda.

Bagaimana rupa labah-labah pemakan daging?

Walaupun kaki labah-labah pemakan daging menyerupai labah-labah, bahagian badannya menyerupai kala jengking. Selain kaki, terdapat dua alat antena di badan, kanan dan kiri. Oleh kerana matanya terganggu oleh cahaya, ia hanya bergerak pada waktu malam. Ia boleh melipat 1.5 kilo meter sejam. Mereka dikatakan tidak beracun, tetapi gigitan rahang yang kuat menyakitkan.

Untuk mengembalikan sifat terburuk ke sarang gebu mereka, orang mengeluarkan beberapa jambul rambut mereka ketika mereka tidur, yang merupakan sifat mereka yang paling mengganggu. Terdapat legenda yang berbeza mengenai makhluk ini.

Labah-labah pemakan daging berjalan dengan kecepatan 40 km per jam dan merupakan haiwan yang sangat pantas. Atas sebab ini, dikatakan bahawa labah-labah pemakan daging mengeluarkan suara tangisan anak yang menangis ketika berlari.

Labah-labah pemakan daging (apa yang dimakan labah-labah Omar kuning?)

Labah-labah pemakan daging (labah-labah kuning omer), setinggi tangan manusia, suka memakan daging makhluk seperti serangga, tikus, kadal dan ular. Malah labah-labah Kuning Omar dapat memburu kalajengking.

Adakah labah-labah pemakan daging melepaskan racun ketika menggigit?

Makhluk yang digigit labah-labah pemakan daging biasanya tidak dapat melarikan diri, sebab yang paling penting untuk ini ialah serangga itu meninggalkan zat narkotik pada kulit yang disengatnya. Setelah racun mula menyebar ke tubuh makhluk itu, ia tidak dapat bergerak, dan dengan cara ini berjaya memakan mangsanya.

Adakah labah-labah pemakan daging membahayakan manusia?

Labah-labah pemakan daging bukanlah sejenis serangga yang membahayakan manusia secara umum. Walau bagaimanapun, jika ia dijumpai di dekat anda dan anda tidak menyedarinya ketika kulit itu berkeliaran secara kebetulan, ia mungkin membahayakan anda. Serangga ini, yang mempunyai ciri mencari urat, boleh menyebabkan kematian dengan menusuk bahkan vena jugularis anda dengan penjepitnya.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya pemakan daging digigit?

Sekiranya anda terkena gigitan labah-labah yang memakan daging, anda boleh menggunakan rawatan amonia ke kawasan yang digigit sebelum berjumpa doktor. Sekiranya amonia tidak digunakan, kulit akan terus mencair secara spontan.

Recent Posts