Perhatikan muntah berlebihan semasa mengandung

Karaman berkata, "Sekiranya keluhan mual dan muntah berlebihan pada ibu hamil, ia boleh memberi kesan buruk kepada hati, gangguan buah pinggang dan perkembangan bayi." kata.

Pakar Ginekologi dan Obstetrik Hospital Sen Jorj Austria. Cium. Dr. Forensik Şadi Karaman memberikan maklumat mengenai bahaya muntah berlebihan semasa mengandung.

Berbicara mengenai keluhan perut semasa kehamilan, Şadi Karaman mengatakan, “Sebilangan hormon, terutama progesteron, yang meningkat semasa kehamilan menyebabkan otot perut bekerja perlahan dan beberapa aduan perut mungkin terjadi semasa kehamilan akibat mendorong dan memampatkan perut setelah bulan ke-6 . Ini adalah terutamanya; pedih ulu hati, pedih ulu hati, sensasi gas di perut, pengosongan perut yang perlahan, pembakaran pada perut yang disebut refluks dan pengembalian air dan makanan ke mulut, pembengkakan ulser pada pesakit dengan bisul, mual dan muntah. " menggunakan ungkapan.

Dengan menyatakan bahawa mual dan muntah biasanya terlihat pada waktu pagi, Karaman berkata, “Mual dan muntah, yang biasanya bermula pada minggu ke-4 semasa kehamilan, biasanya terjadi pada waktu pagi dan mungkin berlangsung hingga minggu ke-12. Dalam semua kehamilan, mual dan muntah rata-rata 55 peratus berlaku dan sebahagian besar melegakan dengan langkah berjaga-jaga, diet dan ubat-ubatan pesakit luar. Walau bagaimanapun, dalam 2 peratus kes ini, gambarnya sangat teruk. Dalam kumpulan penyakit ini, yang disebut mual dan muntah kehamilan yang teruk, pesakit tidak boleh makan atau minum apa-apa dan muntah dengan kontraksi yang teruk. Keletihan, kelemahan, penurunan berat badan yang berlebihan berlaku, dan pengsan dapat dilihat kerana kehilangan cecair dan elektrolit. Pesakit ini tidak dapat dirawat dengan ubat-ubatan pesakit luar dan langkah berjaga-jaga yang sederhana, mereka mesti dirawat dengan rawatan di hospital. " dijelaskan dalam bentuk.

Merujuk kepada bahaya muntah, Karaman mengatakan, “Mual dan muntah kehamilan ringan dapat diatasi dengan mudah pada pesakit luar dengan langkah berjaga-jaga, diet khas dan beberapa ubat. Sebaliknya, mual dan muntah kehamilan yang teruk adalah keadaan yang sangat berbahaya. Pesakit mesti dimasukkan ke hospital. Kehilangan cecair dan elektrolit yang berlebihan boleh menyebabkan gangguan hati dan ginjal yang teruk pada ibu dan kelewatan perkembangan pada bayi. " dia menyatakan.

Memberikan maklumat mengenai kaedah rawatan, Karaman berkata: "Mual dan muntah ringan; Pesakit ini harus makan sedikit dan kerap dan lebih suka makanan kering dan masin. Adalah bermanfaat untuk menjauhi makanan berminyak dan berbau. Dalam beberapa kes, ubat antiemetik ringan dan vitamin B6 boleh digunakan. Loya dan muntah kehamilan yang berlebihan; Pesakit ini mesti dimasukkan ke hospital. Sekiranya Ketone terdapat dalam air kencing, gambarnya lebih teruk lagi. Makanan oral terlebih dahulu dipotong untuk pesakit ini. Cecair ecekolit dan larutan asid amino yang seimbang diberikan secara intravena. Keperluan tenaga, protein dan elektrolit badan dipenuhi dengan serum. Kemudian, apabila loya dan muntah berhenti, makanan kering diberikan secara lisan, secara beransur-ansur meningkat dan habis ketika pesakit mula makan tanpa muntah. "

Karaman membuat cadangan berikut untuk muntah berlebihan semasa hamil: “Makan makanan kecil dan kerap, lebih suka makanan kering dan masin. Mengelakkan makanan dan bau berminyak dan berbau. Bangun dari tidur perlahan-lahan pada waktu pagi. Untuk lebih suka protein dan karbohidrat dalam makanan. Menyedut biskut masin dan keropok ketika perut dikikis. Sekiranya air loya, minum susu mentega dan air mineral masin. Mengonsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran segar. Mengelakkan persekitaran yang tertekan, tidak merokok atau minum alkohol. Tidak memakan makanan bergula dan coklat, dan tidak minum teh dan kopi berlebihan sebelum tidur. "

Recent Posts