Penyakit cermin: Dysmorphophobia

Gangguan dysmorphic badan, juga dikenali sebagai dysmorphophobia, adalah gangguan mental yang teruk yang sering berlaku di seluruh dunia. Walaupun mereka kelihatan normal dalam kenyataan, mereka percaya bahawa mereka jelek. Mereka yang menderita keadaan ini mungkin berhenti bekerja dan bersosial, tinggal di rumah dan bahkan berfikir tentang bunuh diri.

Pakar Psikologi dan Ahli Hipnoterapi Klinik Pakar Mehmet Başkak memberikan maklumat penting mengenai dysmorphophobia, yang terkenal sebagai 'penyakit cermin':

SEPERTI Binatang Jahat, Cacat, Menjijikkan ...

"Seseorang yang mengalami dysmorphophobic terobsesi dengan bentuk dan penampilan mana-mana organnya, dia tidak adil, menganggap dirinya jelek. Walaupun semua orang mengatakan bahawa dia normal, dia tidak selesa, masih menganggap dia jelek. Walaupun dia pergi ke pakar estetika atau menjalani sepuluh operasi, dia tidak berpuas hati dengan penampilannya. Di tengah-tengah urusan harian, semasa perbualan, duduk di meja, membaca; Sebenarnya, di mana sahaja dan pada bila-bila masa sepanjang hari, ia adalah seseorang yang benar-benar tidak senang dengan ketakutan akan keburukan.

Sekiranya terdapat sedikit kelainan fizikal, kegelisahan seseorang mencapai tahap yang melampau. Kegelisahan ini menyebabkan tekanan atau disfungsi yang signifikan secara klinikal dalam bidang sosial, profesional atau lain-lain yang penting.

Orang yang mengalami dorofofobia salah memahami bagaimana penampilannya, walaupun cacat penglihatan yang dirasakan minimum atau tidak ada cacat penampilan. Mereka mungkin melihat diri mereka sebagai raksasa jelek atau cacat, bahkan jahat. Kebimbangan biasanya tertumpu pada wajah atau kepala. Sukar untuk mengawal atau menahan kegelisahan penampilan. Ia mencuri purata 3 - 8 jam sehari dari kehidupan individu ini. Kegelisahan ini sering dikaitkan dengan ketakutan penolakan dan harga diri yang rendah, perasaan malu, tidak berharga, dan tidak menyenangkan.

Di samping itu, kebanyakan pesakit mempunyai persepsi bahawa orang lain merasa jelek dengan melihat kekurangan mereka, membicarakannya atau mengolok-oloknya.

MENGAMBIL BEBERAPA JAM SETIAP HARI

Sebilangan besar pesakit menunjukkan tingkah laku kompulsif berulang. Tingkah laku yang biasa termasuk pemeriksaan cermin, perbandingan dengan yang lain, rapi (solek, gaya rambut), penyamaran (topi, pakaian atau solekan), perubahan pakaian yang kerap, mencari jaminan, mengelupas, dan diet. Tingkah laku ini berlaku beberapa jam sehari dan sukar dikawal.

Sebagai contoh, walaupun dia benar-benar kurus, dia mungkin terus mencari dengan mengatakan bahawa saya perlu kehilangan setengah ukuran lebih banyak. Anda boleh mengambil masa berjam-jam untuk membandingkan bentuk hidung anda dengan bentuk yang lain. Dia boleh merosakkan dagunya ...

BERMULA DI AWAL AWAL

Walaupun asasnya dapat terbentuk pada masa kanak-kanak, dysmorphophobia biasanya menampakkan diri pada awal remaja, bersama-sama dengan masalah remaja. Pada masa remaja, adalah ciri berkala bahawa orang umumnya prihatin terhadap penampilan mereka sendiri, mencari jerawat, hidung atau unsur fizikal lain yang jelek, dan terlalu tinggi.

Walau bagaimanapun, pada mereka yang mempunyai masalah ekstrem dengan dikagumi, dirawat, diterima, dan mempunyai masalah harga diri dan kepercayaan, masalah ini mungkin berkaitan dengan elemen fizikal, dan bahkan setelah masa remaja, persepsi kecacatan fizikal mungkin kekal dan ini boleh menjadi obsesi.

Memberi perhatian kepada situasi ini pada masa remaja dan menentukan bahawa masalahnya sebenarnya lebih psikologi daripada fizikal dalam tempoh ini dapat mengelakkan orang itu menderita dysmorphophobia pada masa dewasa.

PERGI KE DOKTOR JADI SEBELUM AESTHETIC

Dysmorphophobia sukar didiagnosis di dunia masa kini, di mana pakar bedah estetik menjadi lebih biasa dan operasi estetik dianggap lebih normal, kerana banyak pesakit yang berminat untuk menggunakan estetika untuk penampilan yang lebih halus. Mereka takut untuk memberitahu tentang gejala mereka, kerana bimbang mereka akan kecewa. Walau bagaimanapun, walaupun doktor estetik melakukan operasi yang paling sesuai untuk mereka, mereka tidak akan merasa senang dan terus mengeluh, selepas itu mereka biasanya dirujuk kepada psikiatri / psikologi.

• Adakah anda selalu memikirkan keadaan fizikal yang anda tidak selesa, selalu membandingkannya dengan orang lain dan tidak berpuas hati?

• Adakah pemikiran bahawa anda tidak disukai, yang kelihatan sangat jelek, telah berubah menjadi pemikiran berulang?

• Adakah anda fikir semua orang melihat dan memperhatikan organ anda bahawa anda mendapati hodoh dan mendapati anda sangat jelek kerana penampilan itu?

• Adakah anda selalu menyembunyikan penampilan atau bahagian tubuh anda, selalu menghindari komunikasi kerana orang akan melihatnya?

• Adakah keprihatinan mengenai penampilan anda ini mempengaruhi kehidupan anda? Sekiranya ada: Adakah ini memberi kesan buruk terhadap kehidupan sosial anda, kerja sekolah, kehidupan kerja, atau aspek lain dalam hidup anda?

Sekiranya anda bimbang tentang penampilan anda dengan cara apa pun dan fikiran anda selalu sibuk dengan kebimbangan ini dan anda telah lama mengalami kerisauan ini; Mereka yang mempunyai ciri yang serupa dengan situasi ini memerlukan profesional kesihatan mental sebelum pakar estetika, kerana masalahnya adalah psikologi. Walaupun campur tangan estetika terbaik diterapkan pada organ yang memerlukan pembetulan, masalahnya dapat berlanjutan.

ADA RAWATAN?

Individu dysmorphophobic mungkin mempunyai rakan yang terhad atau tidak dan mengelakkan hubungan dan interaksi sosial yang lain. Mereka mengalami tekanan yang sangat tinggi dan kualiti hidup mereka sangat rendah.

Ramai pesakit juga menunjukkan penurunan fungsi akademik, kerjaya profesional atau fungsi peranan mereka. Seseorang yang memenuhi beberapa kriteria di atas harus mengakui bahawa dia memerlukan psikologi sebelum pakar estetik.

Sebilangan besar pesakit dysmorphophobic berkeras untuk mendapatkan rawatan pembedahan. Dalam keadaan putus asa, ada juga yang berusaha melakukan pembedahan sendiri (contohnya, berusaha membuat facelift dengan staples).

Orang yang tidak berkelayakan boleh berlaku untuk ahli estetika yang disebut di bawah tangga. Sebilangan pesakit yang tidak berpuas hati dengan kaedah rawatan mungkin mengalami masalah psikologi tahap tinggi atau bersikap ganas terhadap doktor, sehingga risiko bunuh diri.

Biasanya, bergantung pada latar belakang psikologi masalah yang dialami oleh orang tersebut, rawatannya boleh memakan masa yang lama atau pendek. Bergantung pada persetujuan pakar, ubat-ubatan dan psikoterapi yang menyertainya dapat membantu orang mencari ketenangan dalam jangka waktu tertentu.

Terapi tingkah laku kognitif dan sokongan hipnoterapi yang disertakan dapat memberikan manfaat serius kepada pesakit seperti itu. Proses rawatan mesti dilakukan secara psikologi sebelum campur tangan estetik, dan peluang pemulihan selalu tinggi dalam rawatan psikologi.

Recent Posts