Kacang dan kelalaian dibunuh

Saygın Eyican, yang mendakwa bahawa anaknya Erdem Eyican yang berusia 2.5 tahun, yang meninggal dunia akibat keracunan polong (favism) di Edirne, meninggal dunia kerana tidak dapat didiagnosis tepat pada waktunya dan dirujuk ke hospital fakulti, Saygın Eyican, bekas ketua doktor dari Uzunköprü State Hospital, Op. Dr. Eyüp Veli Küçük dan pakar Dr. Ali Kaya meminta siasatan dengan alasan bahawa mereka cuai. Namun, gabenor daerah tidak membenarkan siasatan.

Pejabat pendakwa dan ayah yang sakit hati membantah keputusan ini secara berasingan. Mahkamah pentadbiran, yang menganggap keberatan itu dibenarkan, memberikan keputusan perbicaraan ke atas para doktor. Father Eyican, yang kehilangan satu-satunya anak lelaki dalam masa 39 jam, berkata:

Dia jatuh sakit pada hari kedua

“Pada 25 Mei 2009, anak saya makan beberapa biji kacang mentah dan keesokan harinya makanan dimasak di rumah. Dua hari kemudian, darah mula keluar dari air kencingnya. Dr. Ali Kaya memeriksanya. Dia tidak mengatakan apa itu. Akhirnya dia memanggil Fakulti Perubatan Edirne dan ‘Dia mempunyai air kencing seperti cola. Mungkin meningitis. Dia mengatakan sesuatu seperti "Limpa tidak teraba".

Kemudian dia berkata kepada kami, "Fakulti sangat sibuk, saya akan menghantar anda kemudian." Dia kembali untuk mengawal keesokan harinya. Ketika saya bertanya kepadanya apa yang berlaku, saluran kencingnya meradang dan mencurahkan pasir; itu boleh menjadi meningitis, "katanya. Akhirnya mereka memutuskan untuk merujuk kami ke universiti.

Kami datang ke Hospital Fakulti Perubatan Edirne dengan ambulans. Mereka memberitahu bahawa di mana-mana tempat penuh, ketika saya tiba, saya melihat bahawa 5-6 katil kosong. Mereka masuk campur dengan budak lelaki di sana. Mereka menyuruh kita bersedia untuk apa sahaja. Dia meninggal pada 21.15. "

Apakah keracunan kacang polong (favizm)?

Penyakit ini disebabkan oleh kekurangan glukosa 6 fosfat dehidrogenase (G6PD), kekurangan atau tidak cukup aktif enzim yang penting dalam metabolisme gula darah (glukosa). Gejala hemolisis (pemusnahan sel darah merah) berlaku 48-96 jam selepas orang sakit membawa bahan pengoksidaan (kacang polong, naftalena, aspirin) ke dalam tubuhnya. Gejala kehangatan, sakit perut, mual, muntah, kegelapan air kencing (kencing darah) dan menguning setelah cirit-birit, gangguan buah pinggang dan pembesaran limpa muncul. Ia boleh mengakibatkan kematian. Rawatannya adalah untuk meningkatkan nilai darah dengan suplemen darah, pil pembentuk darah dan makanan setelah diagnosis awal.

Recent Posts