Negara manakah yang pertama memberi wanita hak memilih dan dipilih? Hak wanita dalam sejarah

Sejak berdirinya Republik pada tahun 1923, peningkatan nilai dan kesadaran akan hak-hak wanita dalam masyarakat di Turki telah memberikan sumbangan besar kepada masyarakat bukan hanya dari segi ekonomi dan politik tetapi juga budaya. Pembaharuan yang melibatkan hak wanita; memainkan peranan utama dalam persamaan dan pembangunan sosial. Tujuan pembaharuan hak wanita adalah untuk mencapai persamaan hak wanita dan lelaki dalam hak politik dan sivil. Atas sebab ini, wanita diberi hak untuk memilih dan dipilih.

Pemberian hak wanita untuk memilih dan dipilih secara resmi diakui dalam pindaan undang-undang yang dibuat dalam Undang-Undang Perlembagaan dan Pilihan Raya pada 5 Disember 1934, dengan perubahan berturut-turut terhadap perlembagaan. Turki telah mengiktiraf hak wanita untuk memilih dan dipilih lebih awal daripada banyak negara Eropah.

Di Turki, 11 tahun setelah wanita diberi hak untuk memilih dan dipilih, Itali dan Perancis, 36 tahun kemudian, Switzerland; perlembagaan mereka memberi wanita hak untuk memilih dan dipilih. Pemberian hak wanita untuk memilih dan dipilih berlaku menjelang akhir abad ke-19. Namun, gerakan wanita dimulakan dengan Revolusi Perindustrian dan Revolusi Perancis pada tahun 1789, ketika wanita menuntut suara dalam masyarakat.

Namun, baru pada tahun 1886 Parlimen Denmark mula membincangkan pemberian hak suara kepada wanita. Dalam perbahasan ini, dibahas mengenai pemberian hak untuk memilih dan dipilih hanya untuk pembayar cukai yang tinggal di Copenhagen, bukan semua wanita di negara ini. Sehingga tahun 1915, wanita diberi hak untuk memilih dan dipilih di Denmark.

New Zealand adalah negara pertama di dunia yang memberi hak wanita untuk memilih. Juga, New Zealand memberikan hak kepada wanita untuk dipilih pada tahun 1919.

Pada akhir abad ke-19, wanita di wilayah seperti Eropah, Amerika, dan Australia mula mengatur dan berusaha mendapatkan hak suara dan hak kewarganegaraan. Australia memberi wanita hak untuk memilih pada tahun 1902, walaupun dengan beberapa sekatan.

Finland adalah negara Eropah pertama yang memberi wanita hak untuk memilih dan dipilih pada tahun 1906. Finland diikuti oleh Norway pada tahun 1913, sebagian Kanada pada tahun 1917, Azerbaijan, Hungaria, Kyrgyzstan, Latvia, Estonia, Austria, Jerman, Poland, Ireland dan Georgia dengan memberikan hak kepada wanita untuk memilih dan dipilih.

Azerbaijan adalah negara Muslim pertama yang memberikan hak kepada wanita untuk memilih dan dipilih.

Di Turki, wanita diberi hak untuk memilih dan dipilih pada 5 Disember 1934.

Recent Posts