Takut perkahwinan: Apa itu gomophobia?

Ketakutan terhadap perkahwinan (Gomophobia) adalah ketakutan yang dialami oleh seseorang berdasarkan maklumat yang diperoleh daripada perkahwinan negatif di persekitaran dan keluarganya. Di samping itu, ketakutan terhadap perkahwinan adalah ketakutan psikologi terhadap keterikatan. Bergantung pada pihak lain, mengambil berat pendapat mereka mendorong sebilangan orang bahawa hidup sendirian adalah betul. Orang yang tumbuh dalam pelbagai budaya dan keluarga tidak mahu menyeret diri mereka ke institusi yang sukar ini. Mengambil tanggungjawab untuk orang lain tidaklah mudah bagi semua orang. Kerana semasa anda berkahwin anda tidak boleh hidup sendiri. Anda perlu berfikir secara jamak dan membuat keputusan dengan sewajarnya. Sekiranya sesuai, anda harus berkorban diri dan menyesuaikan kemungkinan material dan rohani anda dengan sewajarnya.

Punca ketakutan perkahwinan

Ketakutan perkahwinan mungkin disebabkan oleh persekitaran dan keluarga. Kenyataan bahawa ibu bapa seseorang tidak senang dan selalu berdebat boleh menyebabkan ketakutan ini. Di samping itu, menyaksikan pertengkaran atau pertengkaran pasangan suami isteri yang tinggal di sekelilingnya juga dapat meningkatkan ketakutan ini. Orang itu mengalami percanggahan dan percaya bahawa dia akan mempunyai hubungan yang tidak bahagia. Dia berhenti berkahwin, dan minatnya terhadap institusi perkahwinan hilang dari masa ke masa. Orang yang tinggal bersendirian untuk waktu yang lama juga mungkin sukar menerima hidup dengan orang lain dan melarikan diri dari perkahwinan.

Ketakutan untuk perkahwinan juga dapat dilihat pada anak-anak yang telah hidup dalam keluarga bahagia. Anak yang dibesarkan dalam keluarga bahagia akan berada dalam suasana sempurna dan mengharapkan hal ini dari pihak lain. Dia mula berfikir bahawa walaupun dalam kontroversi terkecil dalam hubungannya, dia tidak boleh bahagia seperti orang tuanya. Dengan kata lain, terlalu perfeksionis juga dapat menimbulkan ketakutan ini. Kesukaran perceraian kerana tekanan keluarga dan persekitaran juga merupakan salah satu sebab yang menghalang perkahwinan. Apabila orang berkahwin, mereka berfikir bahawa mereka tidak boleh bercerai walau apa pun yang berlaku. Selain itu, amalan tradisional pertunangan dan upacara perkahwinan dan tekanan yang ditimbulkannya juga dapat menjauhkan orang dari perkahwinan.

Pemikiran untuk mencari pasangan yang lebih baik juga menyukarkan perkahwinan. Tidak menyukai calon yang tampil dengan pemikiran yang lebih baik dalam bidang ekonomi, budaya dan pendidikan boleh menyebabkan seseorang menjadi selibat kronik setelah beberapa ketika. Takut dihantui, menyumbang bersama untuk banyak pekerjaan rumah tangga ketika berkahwin, dan kemungkinan mengambil bahagian dalam kerja dapur dan pembersihan, terutama jika pasangan mereka bekerja, juga dapat menjauhkan orang dari perkahwinan. Mungkin lebih menarik bagi mereka untuk tinggal dengan bebas dan selesa di rumah ibu mereka.

Sebilangan orang juga berpendapat bahawa kehidupan mereka akan menjadi rutin dan monoton semasa proses perkahwinan. Selain itu, menjadi ibu dan ayah, yang kita sebut sebagai tanggungjawab keluarga, dan berusaha memberikan kehidupan kepada anak yang dilahirkan di masa depan, juga dapat menjauhkan seseorang yang sedang memikirkan perkahwinan dari perkahwinan.

Orang yang berisiko berkahwin Orang dengan gangguan keperibadian narsis boleh menghadapi masalah besar dalam perkahwinan mereka. Perkahwinan orang yang egoistik, sangat mementingkan diri sendiri dan tidak suka berkongsi selalu berisiko. Perkahwinan mereka yang mempunyai gangguan penyesuaian sosial atau gangguan keperibadian asosial biasanya mengakibatkan perceraian jika salah satu pasangan tidak terlalu altruistik.

Menggalakkan orang muda dengan gangguan keperibadian asosial atau antisosial untuk berkahwin dengan alasan seperti "jika mereka berkahwin, mereka kembali normal, tabiat mereka akan bertambah baik" boleh menjadikan pihak lain menjadi mangsa.

Orang yang melarikan diri dari perkahwinan menghindari perkongsian jangka panjang kerana mereka takut dilekatkan. Percaya bahawa hidup bersendirian adalah cara hidup yang betul. Dia kebanyakannya ingin bertemu dengan orang yang bujang dan tinggal sendirian. Berfikir terlalu perfeksionis. Mereka mungkin mempunyai pendekatan mementingkan diri sendiri.

Untuk mengatasi rasa takut akan perkahwinan, seseorang harus menjaga keyakinan diri lebih tinggi dan juga kepercayaannya kepada orang lain. Seseorang harus mengambil pendekatan yang tidak berprasangka dan berkorban. Mesti belajar berkongsi, menjauhkan diri dari mementingkan diri sendiri. Dia harus memikirkan sepenuhnya tentang apa yang dia harapkan dari hubungan yang betul Hidup dengan betul, teratur dan berdisiplin adalah salah satu kunci kejayaan peribadi. Perkara ini sering berlaku melalui perkahwinan. Keluarga adalah unit masyarakat terkecil. Masyarakat yang sihat terdiri daripada keluarga yang sihat. Perkahwinan yang sihat adalah dinamika terkuat dalam masyarakat. Atas sebab ini, mereka tidak boleh menghindari mendapat sokongan psikologi jika perlu untuk menjalani kehidupan yang tetap, berjaya dan hubungan yang sihat dan panjang.

Recent Posts