Berhati-hati terhadap sindrom pramenstruasi

Walaupun aduan ini biasanya hilang dalam beberapa hari selepas haid, ia boleh memberi kesan negatif terhadap kehidupan perniagaan dan sosial. Penting untuk mengambil langkah berjaga-jaga untuk menjalani proses ini dengan selesa. Op Jabatan Ginekologi dan Obstetrik Hospital Perkhidmatan Peringatan. Dr. Hakan Peker memberikan maklumat mengenai langkah berjaga-jaga yang harus diambil terhadap sindrom ketegangan pramenstruasi.

Boleh menyebabkan kekok dan menangis

Sindrom ketegangan pramenstruasi, perubahan mood (kemurungan, kegelisahan) yang bermula 10-15 hari sebelum jangkaan haid dan berterusan sehingga akhir haid, insomnia, ketegangan, kelembutan payudara, pembengkakan badan, keletihan, kilat, perubahan selera makan, kepala dan pangkal paha sakit Ia adalah sindrom yang merangkumi keluhan seperti kurang tumpuan, kekok, dan perubahan tingkah laku seperti serangan menangis. Aduan ini, yang dilihat pada 75% wanita, dapat didiagnosis dengan sindrom ketegangan pramenstruasi jika wanita dilihat pada separuh kedua haid dan sekurang-kurangnya 2 kitaran (tempoh haid).

Awasi kemurungan, kerengsaan yang teruk dan kehilangan ingatan!

Beberapa gejala berlaku pada masa pramenstruasi pada setiap wanita. Tujuan gejala ini adalah untuk memberitahu wanita bahawa dia akan mengalami haid dan dengan itu untuk mengelakkannya tidak bersedia. Gejala ini mengganggu pada kurang dari separuh wanita, tetapi cukup teruk untuk menahan diri, sementara 5% wanita merasakan gejala yang sangat teruk. Terdapat banyak keadaan emosi yang berbeza, dari kemurungan hingga kegelisahan dan mudah marah. Sebilangan wanita mungkin mengalami kehilangan ingatan ringan. Kemurungan, kegelisahan dan ketegangan yang dilihat pada beberapa wanita disebut Premenstrual dysphoric disorder (PMDD).

Bantuan pakar mesti dicari

Sindrom ketegangan pramenstruasi dilihat pada wanita dengan ovari dan ovulasi biasa. Umur yang paling biasa adalah pada akhir 20-an dan awal 30-an. Sindrom ini tidak berlaku semasa remaja dan menopaus ketika tidak ada ovulasi. Pada masa ini, tidak ada pemeriksaan dan ujian diagnostik semasa untuk mendiagnosis seseorang yang mengalami sindrom pramenstruasi. Penyakit psikiatri, perut, usus, genital dan saluran kencing yang mungkin berkaitan dengan aduan dalam sindrom ini harus dihilangkan dengan pemeriksaan, dan doktor harus mengesyaki sindrom ini, mengetahui sejarah pesakit dan membuat diagnosis.

Yoga dan senaman teratur penting dalam rawatan.

Sindrom ini dirawat dengan cadangan dan sokongan ubat. Pertama sekali, tabiat makan perlu diubah. Lebih kerap makan makanan seimbang yang kaya dengan karbohidrat tanpa lemak, lebih jarang Selain itu, bermanfaat untuk menjauhi kafein, alkohol, rokok dan coklat. Yoga atau senaman teratur dapat digunakan untuk mengatasi tekanan. Senaman berkala berkesan dalam rawatan dengan meningkatkan hormon serotonin.

Recent Posts