Semua orang menyukai Arab Asid dengan alasan dengan cara mereka sendiri

İhsan Dindar - Milliyet Sanat

Acid Arab, yang mendapat pujian di Turki dengan albumnya Musique de France, membuat banyak persembahan di negara ini, terutama di Istanbul. Duo Arab asid, yang terdiri daripada Guido Minisky dan Hervé Carvalho, salah satu nama kelab malam yang paling berjaya di Paris, mula meneroka muzik timur setelah perjalanan ke Tunisia dan projek ini muncul.

Album Musique de France anda datang dan pergi ke platform digital? Adakah kita akan dapat melihatnya lagi?

Dia akan kembali. Ia dikeluarkan kerana masalah dengan pengedar. Akhirnya, persetujuan telah dicapai. Ini hanyalah situasi yang berkaitan dengan Turki.

Anda menandatangani lagu bersama dengan Cem Yıldız di album terakhir anda. Bagaimana proses ini berkembang?

Kami bertemu di sebuah kelab di Paris. Itu adalah pesta yang kami mainkan. Dia juga ada di sana. Sudah tentu bertahun-tahun yang lalu. Kami berhasrat untuk membuat muzik yang merangkumi melodi timur. Saya rasa pertemuan ini berlaku 10 tahun yang lalu. Acid Arab juga merupakan projek lima tahun.

Sekarang saya mahu kembali sedikit sebelum Asid Arab. Apa yang dilakukan oleh DJ Paris terkenal sebelum projek ini?

Sebelum itu, dia masih DJ. Kami menjalankan perniagaan ini di Paris dan London. Kami menganjurkan pesta dan bermain-main. Hanya ada ini dalam hidup kita.

Jadi apa yang berlaku yang membawa anda ke projek Asam Arab?

Kami mendapat jemputan dari Tunisia. Kami akan bermain di festival di Djerba. Ia adalah perkara yang luar biasa. Di sini kami menemui sampel muzik Oriental. Kemudian, idea menggabungkan ini dengan tekno dan muzik rumah muncul.

Adakah anda pernah berhubung dengan muzik timur sebelum projek ini? Atau adakah ini yang pertama?

Ini adalah yang pertama bagi kami. Kami mengenali banyak orang yang berasal dari tanah itu, tetapi ini adalah pertemuan pertama kami secara muzik.

Selepas itu, anda menandatangani karya bersama Rizan Said dari Syria dan Rachid Taha, salah seorang pemuzik paling terkenal di Perancis. Bagaimana semua ini berlaku?

Pertemuan pertama kami dengan Rizan Said adalah semasa konsert Babylon. Dia akan bermain dengan Omar Souleiman di sini. Kami adalah nama lain dalam siri konsert dan kami berpeluang mendengar pada malam itu. Kemudian kami menawarkan diri untuk bermain dengan kami. Dia juga menerima. Perkara yang sangat baik keluar. Kami menyukai karya Omar Souleiman, di mana Rizan Said berada di latar belakang.

Bagaimana orang Perancis menghampiri projek anda? Apa reaksi dia?

Sangat sukar untuk memberikan jawapan kepada perkara ini. Semua orang menyukai Arab Asid dengan alasan yang berbeza. Ada yang menyukainya kerana ia berasal dari Arab. Sebagai contoh, salah seorang pendengarnya mengatakan bahawa dia menyukainya kerana ia adalah gabungan muzik yang didengarkan oleh keluarganya. Sudah tentu, terdapat beberapa kesan politik.

Adakah anda akan bermain di Timur Tengah tidak lama lagi?

Ya, kami akan naik pentas di Jordan sehari selepas persembahan Istanbul kami. Kami akan bermain di tengah padang pasir. Kami akan berada di Mesir dan Lubnan untuk konsert lagi pada bulan Jun. Pada masa yang sama, kami akan pergi ke Ankara.

Bagaimana Arab Asid diterima dalam geografi Timur Tengah?

Mereka sangat terbuka. Mereka menyukainya.

Akhirnya, saya ingin bertanya mengenai masa depan projek Arab Asid. Apakah jalan yang akan dilalui oleh Acid Arab pada masa akan datang?

Kami tidak tahu. Kami tidak mempunyai rancangan. Kami tidak tahu apa yang harus dilakukan di pesta di mana ia pertama kali muncul. Semua berlaku secara spontan. Tidak ada rancangan. Muzik akan membimbing kita.

[email protected]

Recent Posts