Apakah histerektomi laparoskopi?

Apa itu histerektomi?

Histerektomi adalah pembedahan membuang rahim. Walaupun histerektomi adalah operasi yang secara amnya dilakukan sebagai operasi terbuka, ia kini dapat dilakukan dengan kaedah tertutup (laparoskopi). Histerektomi laparoskopi (TLH; histerektomi laparoskopi total), seperti operasi laparoskopi lain dalam pembedahan ginekologi, semakin banyak diterapkan dalam beberapa tahun kebelakangan.

Apakah penyebab histerektomi?

Histerektomi adalah salah satu operasi yang paling biasa dilakukan dalam amalan ginekologi. Beberapa sebab histerektomi termasuk:

Myomas (tumor jinak yang berkembang dari otot licin rahim)

Pendarahan yang tidak normal (pendarahan yang tidak normal terhadap terapi perubatan)

Sakit rahim yang berpanjangan dan tidak bertindak balas terhadap rawatan yang digunakan

Hiperplasia endometrium, lesi premalign serviks

Prolaps rahim

Adenomyosis / Endometriosis

Kanser (barah rahim, serviks, ovari)

Di samping itu, histerektomi dilakukan bersama dengan ovari dalam kes seperti sista ovari dan barah ovari pada usia lanjut.

Apakah jenis histerektomi?

Jenis pembedahan berbeza-beza bergantung pada penemuan pemeriksaan, penyakit yang menyebabkan pembedahan dan pilihan doktor.

1. Histerektomi abdomen (Pembuangan rahim dari perut): Sayatan mendatar atau menegak dibuat di bahagian bawah abdomen, bergantung pada ukuran rahim dan sebab pembedahan. Oleh kerana sayatan sekurang-kurangnya 10 cm dibuat ke tisu seperti kulit, subkutan dan fasia untuk mencapai rahim dalam pendekatan perut, proses penyembuhan memerlukan lebih lama daripada jenis histerektomi lain. Walau bagaimanapun, ia adalah kaedah yang baik terutamanya dalam kes tumor besar dan keganasan (barah).

2. Histerektomi vagina (Pembuangan rahim melalui Vagen): Dalam kaedah ini, tidak ada sayatan di perut. Oleh kerana sayatan berada di dalam faraj, masa pemulihan lebih pendek daripada histerektomi perut.

3. Histerektomi laparoskopi: Pembedahan histerektomi yang dilakukan dengan kaedah terbuka kini dapat dilakukan dengan kaedah tertutup (histerektomi laparoskopi) dengan kemajuan teknologi dan pengetahuan.

Bagaimana histerektomi laparoskopi dilakukan?

Pembedahan pembuangan rahim tertutup (histerektomi laparoskopi) dilakukan dengan membuka 3 lubang 5-10 mm di dinding perut sama seperti pembedahan ginekologi laparoskopi yang lain. Pembedahan pembuangan rahim dilakukan dengan membuka satu lubang di lubang pusar dan dua di sebelah kiri perut, memerhatikan bahagian dalam perut dengan kamera, dan meletakkan alat yang diperlukan untuk mengeluarkan rahim dari lubang sisi. Sekiranya ovari atau tiub perlu dikeluarkan semasa pembedahan pembuangan rahim laparoskopi, ia boleh dikeluarkan. Selepas rahim dikeluarkan, sayatan kulit 5-10 mm pada kulit perut ditutup dengan jahitan halus.

Apakah luka histerektomi laparoskopi?

Oleh kerana tidak akan ada sayatan besar (sayatan) di perut setelah kaedah pembedahan (laparoskopi) tertutup pembedahan pembuangan rahim, sakit, pendarahan, waktu tinggal di hospital lebih sedikit, pemulihan lebih cepat dan kembali bekerja lebih awal adalah mungkin. Di samping itu, tidak ada bekas luka kosmetik yang besar dari segi estetika. Di samping itu, lebih baik memerhatikan organ-organ intra-perut dan lekatan intra-perut kurang selepas pembedahan. Pesakit biasanya tinggal di hospital selama 1-2 hari, kemudian diberhentikan, dan pesakit yang bekerja biasanya dapat kembali bekerja dalam 2-3 minggu. Hubungan seksual boleh dimulakan jika tidak ada bahaya yang dilihat dalam pemeriksaan doktor, kira-kira satu bulan selepas operasi.

Apakah risiko dalam histerektomi laparoskopi?

Sama dengan komplikasi yang dilihat pada pembedahan terbuka, saluran besar, usus, kecederaan pundi kencing, kerosakan saraf dan pembentukan bekuan vaskular dapat dilihat dalam kaedah tertutup. Selepas laparoskopi, sekiranya terdapat sakit perut yang teruk, mual dan muntah yang berpanjangan, demam, pendarahan dan keradangan di tempat sayatan, sakit ketika membuang air kecil, pakar bedah harus dihubungi dengan pakar bedah.

Apakah kesan yang mungkin berlaku selepas histerektomi?

Beberapa keadaan mental dan fizikal jangka panjang atau pendek mungkin berlaku selepas histerektomi.

Terdapat dua kejadian utama selepas histerektomi pada pesakit haid; (a) tidak mempunyai haid, (b) tidak dapat hamil ... Sekiranya ovari tidak dikeluarkan, pengeluaran hormon akan berterusan dan gejala menopaus seperti kilat panas, berpeluh, insomnia tidak akan dapat dilihat walaupun tidak ada haid. Walau bagaimanapun, jika ovari dikeluarkan pada masa sebelum menopaus, kesan akibat hilangnya hormon (gejala menopaus) dapat dilihat. Sekiranya usia pesakit di bawah 45 tahun dan ovari dikeluarkan dengan histerektomi, rawatan ubat yang sesuai dapat diatur untuk mencegah gejala osteoporosis dan menopaus.

Sekiranya ovari tidak dikeluarkan, kerana rembesan hormon akan berterusan, vagina dan alat kelamin luar tidak terjejas oleh histerektomi. Sekiranya ovari dikeluarkan dengan rahim pada masa pramenopause, kekeringan faraj mungkin menjadi masalah semasa hubungan seksual. Estrogen atau pelincir tempatan akan mencegah kekeringan dan menghilangkan masalah seksual. Sebilangan besar wanita berasa lebih baik setelah aduan histerektomi mereka yang menyebabkan pembedahan hilang. Di samping itu, hubungan seksual tanpa rasa takut mengandung, kesakitan dan pendarahan yang berlebihan selepas histerektomi membuat banyak wanita bahagia.

Akhirnya, Assoc.Merujuk kepada pentingnya memilih pusat dan doktor, Assoc. Dr. Bülent Çakmak; ‚ÄúSelain kelebihan besar dari kaedah pembedahan pembuangan rahim kaedah laparoskopi seperti yang dijelaskan di atas, mungkin ada risiko dan komplikasi seperti pada kaedah pembedahan lain. Tahap komplikasi yang rendah dan tahap kejayaan yang besar dapat dicapai dengan pemilihan dan persiapan pesakit yang tepat, terutama di pusat dan tangan yang berpengalaman. dia mengakhiri kata-katanya.

Bersekutu. Dr. Cakmak buli

Recent Posts