Panduan seksualiti untuk pranatal dan selepas bersalin

Istimewa Pink Delima - Serpil Dokurel

Terdapat pelbagai tanda tanya dalam benak pasangan mengenai seksualiti semasa dan selepas kehamilan. Dalam proses yang sukar ini dan apabila persoalan ingin tahu mengenai seksualiti tidak dijawab setelah bayi dilahirkan, ia boleh menyebabkan masalah serius pada masa akan datang. Kami bertanya kepada pakar kami mengenai semua soalan yang boleh anda fikirkan mengenai seksualiti semasa dan selepas kehamilan. Berikut adalah jawapan bagi soalan-soalan yang selalu ditangguhkan dan tidak diajukan ...

Berapa kerap hubungan seksual semasa mengandung? Bilakah hubungan seksual berisiko semasa mengandung?

Op Pakar Ginekologi dan Obstetrik. Dr. Filiz Tosun Çataklı menerangkan;

Semasa mengandung, pasangan sering teragak-agak untuk melakukan hubungan seksual. Terdapat banyak sebab untuk ini. Yang paling penting, mereka berpendapat kehamilan dan bayi akan mengalami hubungan. Sebab lain adalah kekurangan keinginan seksual. Sekali lagi, ini disebabkan kepercayaan bahawa hubungan itu akan membahayakan bayi.

Semasa melakukan hubungan seksual semasa mengandung, mungkin terdapat pendarahan akibat pengecutan rahim, dalam hal ini tidak betul untuk panik. Sekiranya pendarahan berterusan selepas 2 jam, pastikan anda memberitahu doktor mengenai keadaan ini.

Pada trimester pertama kehamilan, banyak perubahan berlaku pada tubuh wanita untuk memenuhi keperluan bayi yang sedang membesar. Pelebaran saluran untuk membawa lebih banyak darah dan kesan hormon menyebabkan tekanan darah rendah, kelemahan dan mengantuk. Selera makan berkurang, loya adalah biasa kerana kepekaan terhadap rasa dan bau logam di mulut. Penurunan keinginan seksual adalah perkara biasa bagi wanita hamil yang letih yang tidak dapat berehat pada siang hari. Tidak ada risiko keguguran, jika tidak ada pendarahan, tidak ada halangan untuk melakukan hubungan seksual.

Trimester kehamilan kedua, iaitu 3-6 bulan, tubuh telah sepenuhnya menyesuaikan diri dengan keadaan baru ini. Tidak ada lagi kelemahan, pening, anoreksia, dan mengantuk. Tidak ada keadaan fisiologi yang akan mempengaruhi seksualiti. Semasa tindak balas kehamilan rutin, pakar sakit puan dapat menilai tanda-tanda kelahiran pramatang. Dalam tempoh ini, sama ada wanita itu mengalami kesakitan atau tidak, penilaian yang paling penting yang harus dilakukan oleh doktor anda adalah mengukur serviks, yang disebut serviks, dengan ultrasound. Sekiranya tidak ada risiko kelahiran pramatang, tidak perlu adanya sekatan dalam hubungan seksual. Adalah perlu untuk menjaga agar bayi yang sedang tumbuh tidak mengalami tekanan. Ini sangat penting dalam tiga bulan terakhir.

Dalam 3 bulan terakhir kehamilan, dianggap bermanfaat bagi pasangan yang menginginkan kelahiran normal faraj untuk melakukan hubungan seksual. Dengan mengambil kira perut wanita yang tumbuh, kedudukan lateral adalah disyorkan. Pada bulan terakhir kehamilan, sakit persalinan palsu, yang kita sebut sebagai persiapan kelahiran (Braxton Hicks), bermula di rahim. Kesakitan ini diperlukan untuk melahirkan anak dan tidak menjadi penghalang untuk melakukan hubungan seksual. Walau bagaimanapun, adalah normal untuk susu keluar dari payudara dalam beberapa bulan terakhir. Walaupun perkara ini kelihatan aneh bagi lelaki itu, saya berpendapat bahawa keadaan fisiologi tidak boleh mempengaruhi seksualiti.

Hubungan intim selama 1 bulan terakhir tidak digalakkan bagi mereka yang mempunyai risiko kelahiran prematur, yang mengalami pendarahan dan yang telah melahirkan secara caesar sebelumnya.

Obstetrik Ginekologi dan Pakar IVF Op.Dr.Meltem Aksu Sönmezer menerangkan;

Kehamilan adalah proses yang berlangsung sekitar 40 minggu dan setiap fasa mengandungi ciri yang berbeza. Sebabnya adalah bahawa kedua-dua bayi dan rahim tumbuh setiap bulan dan bergantung kepada pertumbuhan ini, ia menyebabkan beberapa perubahan pada nilai anatomi dan darah tubuh ibu. Pada masa yang sama, risikonya bervariasi mengikut perubahan waktu kehamilan, seperti risiko keguguran pada bulan-bulan pertama dan bahaya kelahiran prematur pada bulan-bulan pertengahan.

Dalam susulan kehamilan, kami memberikan cadangan khusus untuk bulan dan tempoh tersebut semasa kawalan bulanan kepada wanita hamil kami. Walau bagaimanapun, beberapa maklumat adalah sama sepanjang kehamilan, seperti kecemasan kehamilan dan cadangan pemakanan semasa kehamilan.

Kehidupan seksual adalah bahagian penting dalam kehidupan yang tidak diminta kepada doktor semasa kehamilan, dielakkan dan cuba diteruskan dengan maklumat khabar angin. Ibu hamil menjauhkan diri dari kehidupan seksual dengan pemikiran bahawa ia membahayakan bayi, dan calon bapa menjauhkan diri dari isteri mereka dengan masalah yang sama. Walau bagaimanapun, maklumat ini tidak betul sepenuhnya. Selagi tidak ada risiko keguguran atau kelahiran pramatang, tidak perlu menyekat kehidupan seksual.

Hingga bulan terakhir kehamilan, iaitu minggu ke-36 kehamilan, hubungan seksual secara mekanikal boleh memaksa ibu hamil, oleh itu mungkin diperlukan sekatan. Kerana sekarang perut telah membesar dalam beberapa minggu ini, rahim dan bayi yang tumbuh memberi tekanan pada organ dalaman ibu hamil. Sakit pinggang dan sakit otot menjadi lebih ketara. Ini adalah masa ketika kita mengalami kesukaran walaupun berjalan. Oleh itu, calon ibu mungkin tidak cukup sihat, tidak cukup tenaga dan mobiliti secara fizikal.Namun, adakah hubungan seksual membahayakan bayi dan kehamilan selama beberapa minggu ini? Saya dengan mudah menjawab "tidak, tidak menyakitkan" kepada wanita hamil saya yang bertanya.

Adakah terdapat kesan kelahiran normal terhadap seksualiti?

Vagina, seperti organ-organ lain dalam tubuh, adalah organ yang telah diciptakan dengan teratur dan sesuai dengan tujuannya. Ini adalah saluran yang membolehkan kelahiran bayi dan organ penting untuk hubungan seksual. Ini adalah organ dengan panjang 10 cm dan diameter kira-kira 9 cm, yang cukup fleksibel untuk memudahkan kelahiran bayi dan dapat menyesuaikan diri dengan ukuran zakar semasa hubungan intim kerana tisu otot dalam strukturnya. Selain itu, berkat arus fisiologi dalam strukturnya, ia dapat membersihkan diri dari mikroorganisma dan tidak memerlukan pembersihan.

Adakah vagina membesar selepas kelahiran normal?

Sebab mengapa jawapan untuk soalan ini ingin tahu adalah kerana kebimbangan pasangan lelaki dan wanita bahawa mereka dapat menjalani seksualiti mereka dengan memuaskan seperti sebelumnya. Vagina yang membesar akan memberi kesan negatif terhadap keseronokan seksual. Memang benar bahawa vagina mengembang semasa kelahiran. Walau bagaimanapun, vagina adalah organ yang sangat fleksibel dan dapat dipulihkan selepas kelahiran.

Faraj, yang mengembang sedikit semasa kehamilan dan membesar cukup untuk mengeluarkan bayi semasa kelahiran, memerlukan masa tertentu untuk kembali ke keadaan semula. Tempoh ini adalah 6 minggu, yang bersamaan dengan 40 hari, yang kita sebut puerperium. Namun, pada akhir tempoh ini, vagina mungkin tetap sedikit lebih besar daripada sebelumnya.

Telah diperhatikan bahawa pada kebanyakan wanita yang melahirkan secara normal, vagina dipulihkan dan, dalam kes yang jarang berlaku, pembesaran.

Pengecualian untuk keadaan ini adalah vagina yang sukar dilahirkan dan vaginas yang banyak melahirkan. Sebagai sebab kelahiran yang sukar; berat kelahiran bayi yang berlebihan, pemanjangan persalinan kerana ketidakcocokan antara struktur pelvis ibu dan diameter kepala bayi, penyerangan bayi ke saluran pelvis, dll dapat dipertimbangkan. Tinggal lama bayi di dalam vagina kerana sukar melahirkan boleh menyebabkan pembesaran faraj dengan melelahkan otot faraj dan menyebabkan kerosakan pada saluran yang memberi makan pada vagina.

Operasi estetik genital mungkin disyorkan untuk wanita yang pembesaran faraj dan kualiti kehidupan seksual yang berkaitan dipengaruhi secara negatif selepas kelahiran. Pembedahan estetika genital adalah pembedahan yang tidak meninggalkan orang itu dari kehidupan seharian, tidak menghalang anda menyusui bayi anda dan mempunyai hasil yang memuaskan.

Bagaimana kelahiran bayi dalam perkahwinan mempengaruhi seksualiti?

Ahli terapi seks Rıdvan Üney menerangkan;

Masalah seksual pada pasangan sama ada wujud dari awal atau berkembang selepas peristiwa penting. Kedatangan ahli keluarga baru, wanita yang melahirkan, boleh mempengaruhi seksualiti pada banyak pasangan. Sekiranya keintiman seksual semasa kehamilan baik, kelahiran bayi mungkin tidak mempengaruhi kehidupan seksual. Namun, jika ada masalah pada masa lalu, perkara boleh menjadi lebih rumit.

8 sebab masalah seksual yang mungkin berlaku selepas melahirkan adalah seperti berikut:

Ahli terapi seks Rıdvan Üney menerangkan;

1. Semasa mengandung; pasangan menjauhkan diri mereka mengenai seksualiti, bimbang sesuatu akan berlaku pada anak

2. Semasa mengandung, pasangan mungkin mengelak daripada bertanya kepada doktor mengenai seksualiti kerana rasa malu. Itulah sebabnya mereka menjauhi seksualiti semasa mengandung.

3. Mengelakkan seksualiti semasa mengandung kerana boleh mempengaruhi bayi yang dilahirkan.

4. Elakkan seksualiti dengan berfikir bahawa kita tidak dapat mendengar suara anak kerana pasangan menumpukan perhatian pada anak dengan kegelisahan yang berlebihan.

5. Wanita menolak seksualiti kerana kegelisahan yang berlebihan dalam tempoh selepas bersalin.

6. Kejadian keengganan seksual akibat gangguan psikiatri seperti kemurungan postpartum pada sebilangan wanita.

7. Lelaki kehilangan seksualiti dengan peralihan isteri mereka ke peranan ibu yang baru.

8. Wanita itu memandang dirinya negatif kerana kenaikan berat badan semasa kehamilan atau lelaki melihat ini sebagai masalah.

Secara amnya, seksualiti kembali normal dalam masa yang singkat dengan kelahiran. Walau bagaimanapun, inilah sebab-sebab yang telah kami senaraikan. Ini menimbulkan halangan untuk kembali ke seksualiti yang sihat.

Bagaimana meningkatkan seksualiti selepas bayi?

Ahli terapi seks Rıdvan Üney menerangkan;

Selepas kelahiran; Mungkin ada pelbagai masalah dengan seksualiti untuk sementara waktu. Ini kebanyakannya disebabkan oleh; Gangguan seksualiti semasa kehamilan, postpartum, postpartum depression, atau kehadiran individu baru di dalam bilik, iaitu bayi memasuki bilik pasangan.

8 cadangan agar seksualiti kembali normal selepas kelahiran bayi:

1. Kehadiran orang lain di dalam bilik mungkin penting. Sekiranya bayi akan tinggal di dalam bilik selepas kelahiran, bayi harus memastikan bahawa ia berada di tempat tidur yang berasingan. Mempunyai bayi di tempat tidur yang sama menghalang seks.

2. Sekiranya bayi tidak menghadapi masalah kesihatan yang serius, bayi harus dibawa ke bilik lain ketika memasuki bulan ke-6. Keadaan ini baik untuk kesihatan mental anak dan akan mempengaruhi seksualiti pasangan secara positif.

3. Walaupun ruang bayi terpisah, beberapa pasangan tidak menutup pintu bilik mereka. Keadaan ini boleh menyebabkan anak memasuki bilik dengan selesa pada masa akan datang. Keadaan ini akan menjadikan seksualiti negatif.

4. Sebilangan wanita mungkin mengalami kegelisahan selepas bersalin. Kebimbangan ini mungkin lebih berkaitan dengan sama ada kanak-kanak itu dapat menjaganya dengan secukupnya. Selepas beberapa ketika, ketakutan ini dapat mereda. Sekiranya tidak, keadaan ini harus dianggap sebagai masalah psikologi. Sekurang-kurangnya ibu harus diperiksa oleh pakar psikiatri untuk keadaan ini.

5. Kemurungan selepas bersalin mesti dirawat. Keadaan ini boleh mempengaruhi kemampuan wanita untuk memenuhi keperluan asas dirinya, bayi dan seksualiti dengan pasangannya.

6. Selepas kelahiran, orang-orang dari keluarga sering tinggal di rumah untuk menolong (seperti lelaki atau ibu wanita itu). Dalam kes ini, pasangan mesti mengunci pintu bilik mereka semasa melakukan hubungan seksual. Di beberapa rumah, pintu bilik tidur tidak terkunci kerana akan memalukan, keadaan ini mempengaruhi seksualiti.

7. Hari ini, maklumat menunjukkan kepada kita bahawa bayi berada di tempat tidur yang berasingan di dalam bilik sehingga bulan ke-6 dan, jika boleh, mereka tidak dipengaruhi oleh seksualiti ibu bapa semasa tidur. Walau bagaimanapun, tidak semua bayi akan sama. Sekiranya tidak ada pilihan lain di rumah; Dalam kes ini, seksualiti juga dapat dialami.

8.Walaupun terdapat semua cadangan ini, sekiranya masalah seksual berterusan pada pasangan dengan bayi baru, mereka pasti mesti mendapatkan pertolongan dari ahli terapi seksual.

Bagaimana cara tidur anak dengan keluarga mempengaruhi kehidupan seksual?

Ahli terapi seks Rıdvan Üney menerangkan;

Malangnya, banyak pasangan pada masa ini sama ada tidur dengan anak mereka atau wanita itu tidur bersama anak itu dan lelaki itu tidur di tempat tidur yang lain. Kecuali ini; Sebilangan pasangan yang sudah berkahwin tertidur di sebelah anak semasa dia tidur. Keadaan ini dapat berlanjutan selama bertahun-tahun ketika anak tidak terbiasa dengan biliknya atau ketika ibu bapa tidak bertindak balas terhadap hal ini ketika mereka datang ke bilik ibu bapa masing-masing.

8 langkah berjaga-jaga dan cadangan yang harus diambil agar anak tidak tidur bersama keluarga adalah seperti berikut:

1. Bayi mesti disimpan di tempat tidur yang berasingan selepas kelahiran.

2. Sekiranya anak tidak menghadapi masalah kesihatan yang serius, dia harus dipindahkan ke bilik tidurnya selewat-lewatnya pada bulan ke-6.

3. Harus ada kunci bilik di mana seksualiti dialami, misalnya pintu kamar tidur, dan harus ditutup semasa seks.

4.Anak; Setelah tidur di bilik mereka sendiri, pasangan pasti tidur di tempat tidur yang sama.

5. Anak menangis yang bangun pada waktu malam tidak boleh dibawa tidur, ia harus ditenangkan dan tidur di tempat tidurnya sendiri.

6. Pasangan mesti selalu tidur di tempat tidur yang sama.

7.Lelaki atau wanita tidak boleh memberikan semua perhatian kepada anak, mereka harus terus menunjukkan minat satu sama lain sebagai pasangan.

8. Pertikaian mengenai penjagaan anak juga boleh mempengaruhi seksualiti.

Setiap ibu bapa sangat menyayangi anak dan bayi mereka, tetapi harus diketahui bahawa mereka juga mesti mempunyai batas. Ramai ibu atau bapa tidak dapat memindahkan anak-anak mereka dari tempat tidur kerana kerisauan mereka sendiri. Penangguhan ini bukan sahaja memihak kepada ibu bapa tetapi juga anak.

Sehingga usia berapa ibu bapa harus memisahkan bilik mereka dengan anak?

Tamat Pedagogue & Ahli Terapi Keluarga Sedat Baş menerangkan;

Terutama bayi tidur di bilik Ibu dan Bapa mereka sejak pertama kali dilahirkan. Ini menanamkan keyakinan bukan sahaja pada bayi tetapi juga pada Ibu dan Bapa. Bayi lebih damai dan tenang ketika tidur bersama keluarga.Sebagai tambahan, asas selamat pertama bayi, iaitu bersama ibunya, akan mempengaruhi tahap kehidupan masa depan secara positif dan akan memastikan bahawa dia adalah individu yang sihat. Apabila mereka bangun pada waktu malam, merasakan ibu mereka bersama mereka akan merehatkan bayi dan memberi kemudahan kepada ibu. Ibu tidak akan risau dengan mendengar nafas bayi mereka dan akan merasa bahawa bayi mereka selamat.

Mengasingkan bilik anak

Penyelidikan jangka panjang yang dilakukan di Switzerland menunjukkan kepada kita bahawa bayi harus tidur di bilik ibu bapa mereka sehingga usia 3 tahun. Ini dilihat sebagai masa kritikal dalam pembentukan ikatan dan kepercayaan antara ibu dan bayi. Dari usia 3 tahun, mesti ada tempoh latihan untuk peralihan ke taska. Penting untuk tidak merosakkan keyakinan anak dengan melakukan latihan ini secara beransur-ansur, dan tidak boleh dilupakan bahawa penting bagi psikologinya. Pertama sekali, ibu dan anak harus bermain permainan di bilik yang disediakan untuk anak itu, harus dipastikan bahawa anak itu mempunyai kepercayaan diri di dalam bilik dan menerimanya sebagai tempat. Ini adalah masa bermain untuk kanak-kanak berusia 2-4 tahun dan mereka mencerminkan banyak perkara dalam permainan mereka dengan mengkhayalkan mereka. Di sini, menggunakan permainan Ibu sebagai alat -Contohnya; Dengan menggunakan anak patung, memberitahu anak bahawa "dia mahu tidur sendirian sekarang", dan secara tidak langsung memindahkannya ke anak pada tahap bahasa kanak-kanak akan memudahkan masa penyesuaian. Keadaan ini harus diperkuatkan terutamanya dengan makan tengah hari di bilik kanak-kanak. Apabila anak itu bangun, dia akan mula mempercayai dan merangkul biliknya ketika dia kembali ke ibunya.

Apa yang penting di sini adalah bahawa tempoh memasukkan anak ke dalam bilik dilakukan dalam jangka masa yang panjang. Dari usia 3.5-4 tahun, sikap tegas diambil untuk kanak-kanak itu tidur di biliknya pada waktu malam. Pada masa kini, dengan menggunakan teknologi seperti Baby Monitor, ketika anak bangun, dapat dipastikan prosesnya berjalan lebih sihat dengan pergi ke mereka dengan cepat.

Walaupun semua perkara ini dilakukan dengan betul, keluarga harus ditentukan sekiranya anak itu menangis pada waktu malam. Setelah dibawa ke bilik anda sendiri, tempoh latihan anak akan dimulakan lagi dan prosesnya akan lebih menyakitkan, dan itu akan menjadi tanda bahawa kedua-dua anak dan keluarga akan usang. Semasa anak menangis, orang dewasa yang pergi ke anak itu tidak boleh menggunakan ekspresi wajah yang sedih dan cemas.

Perlu dipastikan bahawa anak itu tetap tenang dan tidur semula. Ritual memberi ketenangan dan keyakinan kepada anak. Menceritakan cerpen (tidak membaca) atau menyanyikan lagu pengantar tidur akan membolehkan anak itu berehat dan terbiasa dengan biliknya.

Tidak boleh dilupakan bahawa tempoh prasekolah juga merupakan masa remaja itu sendiri. Pada usia ini apabila identiti seksual kanak-kanak akan terbentuk, kanak-kanak itu harus dibenarkan menyiasat dirinya dan menjadi individu yang sihat. Dalam banyak hubungan, ibu tidur secara berasingan dengan anak-anak mereka, dan pasangan dan hubungan mereka merosot. Perlu diajarkan pada masa prasekolah bahawa bilik orang tua adalah bilik persendirian dan itu merupakan privasi, dan langkah pertama dari fasa pengajaran, yaitu anak tidur di biliknya sendiri, harus dipenuhi dengan tegas.

Bagaimana seksualiti harus dijelaskan kepada anak?

Tamat Pedagogue & Ahli Terapi Keluarga Sedat Baş menerangkan;

Terdapat perbezaan dalam setiap penemuan jantina dan minat terhadap seksualiti setiap anak. Sebilangan kanak-kanak dapat melalui proses ini pada usia 2 tahun, sebahagian lagi pada usia 5 tahun.

Sekiranya kanak-kanak melakukan tingkah laku berikut, mereka mula mengenali diri mereka dan lawan jenis;

- Sekiranya dia suka berjalan-jalan dengan telanjang,

- Dia menanggalkan pakaian di depan cermin,

- Bermain dengan alat kelaminnya,

- Sekiranya dia ingin mencium bibir dengan orang yang mempunyai jantina atau lawan jenisnya,

- Bagaimana saya datang ke dunia?

- Mengapa gadis-gadis tidak mempunyai pip?

- Mengapa lelaki tidak mempunyai payudara, mengapa Ayah tidak memakai gincu?

Ibu bapa bergelut dengan tingkah laku ini. Setiap ibu bapa menjawab soalan mengikut pendidikan, struktur sosiobudaya, struktur keluarga, nilai moral dan kepercayaan mereka.

Dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kita seharusnya tidak menekan atau melarang. Kita harus menyokong penyelidikan dengan memberikan jawapan yang sesuai untuk tempoh usia anak. Apabila kita berfikir berlebihan, kita harus mengalihkan perhatian kita ke arah yang berbeza. Perhatian khusus harus diberikan kepada verbal dan non-verbal (tingkah laku, gerak isyarat, nada suara). Jawapan mestilah pendek dan jelas, sesuai dengan usia anak. Sekiranya anda membiarkan soalan tidak dijawab, kami membuat mereka berfikir bahawa seksualiti adalah sesuatu yang salah dengan ketakutan dan rasa bersalah. Oleh itu, kanak-kanak itu akan berhenti mengemukakan soalan kepada anda dan mula berpaling kepada rakan-rakan kecilnya.

Jawapan untuk contoh soalan;

1) Mengapa ibu mempunyai payudara, mengapa ayah tidak mempunyai payudara?

Ibu memberi makan bayi. Semasa bayi dilahirkan, mereka minum susu dari payudara ibu mereka dan membesar.

2) Mengapa anda tidak mempunyai pip seperti saya?

Anda seorang lelaki, saya seorang wanita. Wanita tidak mempunyai pip, lelaki juga.

3) Bagaimana saya dilahirkan?

Terdapat sarang di rahim ibu, anda dibesarkan di sana, anda makan dan dibesarkan dari apa yang saya makan, maka anda tidak sesuai di sarang, dan anda dilahirkan di bawah perut saya, dari tempat di antara kaki saya.

Mari lakukan situasi seperti memakai gincu dan memperbetulkan anak-anak kita, terutama kanak-kanak perempuan, pada hari tertentu, mari kita melukis selama satu jam, contohnya hari melukis, jangan sampai melebihi ini. Mari kita aplikasikan situasi model ayah seperti menggunakan busa pencukur untuk anak lelaki.

Mari anak lelaki bermain dengan bayi, bukan hanya kereta atau bola.

Dari usia 6 hingga remaja, kanak-kanak menyedari bahawa kawasan intim ibu bapa mereka, iaitu bilik tidur, tidak dibenarkan. Namun, 6 tahun pertama adalah tempoh yang sukar. Untuk mengelakkan situasi traumatik dalam kehidupan anak di masa depan, ibu bapa harus sangat berhati-hati dengan kehidupan seksual mereka dan memberi perhatian besar kepada kenyataan bahawa anak itu tidak menyaksikan. Mungkin keadaan seperti itu telah terjadi, dia harus belajar berapa banyak yang dilihatnya dan apa yang dilihatnya, dan keadaan itu tidak boleh dilewatkan. Mereka juga harus menjelaskan dengan cara yang sesuai dengan usia. Sekiranya perlu, pertolongan seorang pakar harus dicari.

Recent Posts