Jenis gangguan kecemasan dan rawatannya

Keresahan; Ini adalah keadaan emosi semula jadi yang secara alami dirasakan ketika menghadapi peristiwa yang mengancam kehidupan manusia dan sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia, yang memungkinkan langkah-langkah diambil untuk melindungi manusia dari bahaya. Walaupun tidak selesa, kegelisahan bergantung pada pengaktifan sistem penggera di badan kita. Keadaan ini sangat berharga dalam melindungi diri orang tersebut.

Setiap orang mungkin merasa cemas dari semasa ke semasa dalam kehidupan seharian. Mempunyai pekerjaan mendesak yang perlu dibesarkan dalam waktu yang terbatas, tersekat lalu lintas ketika pergi ke janji temu penting untuk mengejar ketinggalan, tiba-tiba mendengar bunyi kuat ketika duduk di persekitaran yang tenang, atau mengalami masalah hubungan dapat menjadi contoh situasi yang menimbulkan kegelisahan dalam kehidupan seharian.

Dalam situasi seperti itu, wajar untuk merasa cemas dan mempunyai fungsi untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran luaran, memberi peringatan dan aktif terhadap bahaya. Persepsi setiap orang terhadap peristiwa adalah berbeza. Oleh itu, kegelisahan boleh berkisar dari sangat ringan hingga panik. Sekiranya kegelisahan tidak terkawal dan mencapai tahap yang sangat kuat dan mengganggu fungsi orang tersebut, gangguan kecemasan dapat disebutkan.

Gangguan Kebimbangan

Ciri utama gangguan kegelisahan adalah bahawa dalam kehidupan seharian, orang itu merasa selalu marah, gugup, tidak selesa dan tertekan dengan cara yang tidak dapat dia cegah. Perasaan ini disertai oleh gejala fizikal seperti berdebar-debar, berpeluh, gegaran, peningkatan tekanan darah, pernafasan cepat, ketegangan otot, kesukaran bernafas, rasa tersedak, mual. Di samping itu, hilang kawalan, merasakan bahawa sesuatu yang buruk akan berlaku pada bila-bila masa, gangguan tidur dialami. Ciri yang paling menonjol dalam diagnosis gangguan kecemasan adalah bahawa intensiti kegelisahan seseorang mempengaruhi kehidupan sehariannya dan menyebabkan kesukaran dalam hubungan profesional dan interpersonal. Ciri ini membezakan gangguan kecemasan dari kegelisahan biasa.

Gangguan kegelisahan mempengaruhi emosi, pemikiran dan tingkah laku seseorang dan, jika tidak dirawat, boleh menyebabkan masalah yang signifikan dalam hubungan sosial, profesional dan interpersonal.

Gangguan kegelisahan kebanyakannya berlaku semasa remaja dan menyebabkan banyak kejadian kehidupan berlaku. Gangguan kegelisahan adalah perkara biasa di masyarakat dan kadar hidup yang mengalami gangguan kecemasan adalah sekitar 25%. Gangguan kegelisahan lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki.

Gangguan kecemasan adalah kumpulan diagnostik yang merangkumi banyak gangguan, yang masing-masing mempunyai ciri khasnya yang tersendiri, dan ciri yang paling umum dari semua ini adalah kegelisahan yang tinggi. Dalam kumpulan ini, gangguan kecemasan biasa, gangguan panik, agoraphobia, fobia spesifik, fobia sosial, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan tekanan pasca trauma dan gangguan tekanan akut.

Gangguan Kebimbangan Biasa

Gangguan kegelisahan yang meluas adalah kegelisahan, ketakutan, dan kebimbangan yang berlebihan terhadap kejadian kehidupan seharian yang biasa. Mereka mempunyai khayalan bahawa sesuatu yang buruk akan menimpa mereka atau orang yang mereka sayangi. Keamatan dan kekerapan kegelisahan tidak sesuai untuk kesan kejadian yang ditakuti. Ciri khas keadaan yang tidak realistik dan tidak terkawal ini adalah kegelisahan, kesukaran menumpukan perhatian, gangguan tidur, keletihan, dan mudah marah.

Proses mental yang paling penting dalam gangguan kecemasan secara umum adalah perasaan kurang kawalan terhadap persekitaran. Bahaya yang mungkin timbul dari peristiwa yang tidak dapat dikawal oleh orang itu selalu menerjah minda orang tersebut. Ia sentiasa memantau rangsangan yang mungkin menyebabkan keunikan berpotensi dan mengabaikan rangsangan yang tidak menimbulkan bahaya. Pemikiran ini automatik pada individu yang mengalami gangguan kecemasan.

Orang mungkin sedar bahawa kegelisahan mereka tidak realistik, tetapi mereka tidak dapat mencegah kegelisahan yang mereka alami. Kadang-kadang mereka mungkin tidak mengakui bahawa kegelisahan mereka berlebihan dan tidak beralasan. Oleh kerana orang mengalami gejala fizikal yang berkaitan dengan kegelisahan secara berterusan dan kuat, gejala fizikal ini menyebabkan kecemasan penyakit fizikal pada orang. Keadaan ini semakin meningkatkan kerisauan dan menyebabkan orang berjumpa doktor dengan alasan seperti sakit jantung, perut, sakit kepala, leher dan bahu.

Prevalensi gangguan kecemasan umum dalam masyarakat cukup tinggi. Kejadiannya lebih tinggi pada wanita berbanding lelaki.

Gangguan Panik

Ciri utama gangguan panik adalah kehadiran serangan panik yang sangat teruk secara tiba-tiba, tidak dijangka dan berulang. Serangan panik adalah perasaan ketakutan dan kegelisahan yang kuat, yang dialami dari semasa ke semasa, tetapi mencapai tahap tertinggi dalam beberapa minit, disertai dengan perasaan bahawa ada bahaya yang mendekat dengan pelbagai gejala fizikal dan emosi.

Berdebar-debar, berpeluh, gegaran, peningkatan degupan jantung, rasa sesak nafas, sakit dada, mual, pening, pingsan, mati rasa, demam, derealisasi (pengasingan dari persekitaran, perasaan tidak nyata), depersonalisasi (keterasingan dari tubuh seseorang, perasaan melihat dari di luar), Gejala seperti hilang kawalan, takut gila, dan merasa seperti mereka akan mati. Sekurang-kurangnya empat gejala ini wujud dan muncul secara tiba-tiba, di tempat yang tidak dijangka. Serangan ini boleh berlangsung dari 5-10 minit hingga beberapa jam.

Orang yang mengalami gangguan panik bimbang bahawa mereka akan mengalami serangan panik sekali lagi, mereka selalu bimbang tentang keparahan dan akibat dari serangan tersebut, dan mereka menunjukkan perubahan tingkah laku yang ketara untuk mengelakkan daripada mengalami serangan ini lagi. Serangan panik mungkin menunjukkan penghindaran dari tempat dan situasi yang mereka alami. Itulah sebabnya sebilangan orang yang mengalami serangan panik takut keluar. agoraphobia mungkin berlaku.

Agoraphobia

Agoraphobia adalah menghindari dan menjauhkan diri dari tempat-tempat di mana sukar untuk melarikan diri / mendapatkan pertolongan sekiranya berlaku bahaya atau tempat-tempat di mana mereka fikir mereka akan merasa malu. Agoraphobia adalah gangguan kecemasan yang paling biasa.

Orang dengan agoraphobia biasanya mengelak daripada berada di tempat yang ramai, memandu, jalan raya dan tempat tinggi, seperti lif, bas, pesawat, pasar, pusat membeli-belah. Orang-orang ini mungkin tidak pernah meninggalkan rumah, atau mereka hanya boleh keluar dengan orang yang mereka percayai. Walaupun biasanya dilihat dengan serangan panik, agoraphobia juga dapat dilihat sendiri.

Sebilangan orang yang mengalami serangan panik berulang mula menjauhkan diri dari tempat di mana mereka mengalami serangan ini. Situasi ini gangguan panik disertai dengan agoraphobia Ia dikenali sebagai.

Fobia Khusus

Fobia khusus adalah ketakutan yang sangat kuat dan berterusan terhadap objek dan situasi tertentu dan mengelakkan situasi dan objek tersebut. Selagi orang itu jauh dari objek atau situasi yang menimbulkan fobia, tidak ada masalah. Ketika dia terkena objek atau situasi yang dia takuti, dia merasa ketakutan yang kuat dan mengalami kecemasan yang berupa serangan panik.

Fobia yang paling biasa adalah ketinggian, ruang tertutup, terbang, melihat darah, kecederaan, suntikan, dan fobia haiwan seperti kucing, anjing, labah-labah, dan ular. Ketakutan ini sangat kuat pada orang sehingga mereka membuat usaha yang tidak rasional untuk mengelakkan objek dan situasi ini. Contohnya, mereka mungkin tidak pernah memberi suntikan atau bahkan tidak pergi ke doktor, walaupun dalam keadaan sakit, kerana mereka takut mendapat suntikan.

Fobia Sosial

Orang dengan fobia sosial mempunyai ketakutan yang tidak rasional, berlebihan, keras kepala bahawa mereka akan dipermalukan atau malu dalam situasi sosial atau situasi yang memerlukan persembahan (seperti memberi seminar, memberi ucapan) dan mengelakkan situasi ini. Mereka bimbang bahawa mereka akan merasa malu atau terhina, dan mereka sentiasa percaya bahawa mereka akan melakukan kesalahan dan tidak menunjukkan prestasi yang baik. Mereka berusaha menjadikan segalanya sempurna dan sempurna untuk mengatasi keadaan ini. Atas sebab ini, mereka menyekat tingkah laku mereka dalam situasi sosial atau mengelakkan memasuki situasi sosial.

Dalam situasi yang memerlukan prestasi dan berada dalam situasi sosial, tindak balas kecemasan secara tiba-tiba berlaku dan kegelisahan ini mungkin dalam bentuk serangan panik. Secara amnya, fobia sosial merasakan keinginan untuk menjauh dari persekitaran, untuk melepaskan diri dari persekitaran dengan kepercayaan bahawa kegelisahan dan gejala fizikal ini akan diperhatikan oleh orang lain dan akan kecil. Akibatnya, pekerjaan, sekolah dan aktiviti sosial orang tersebut terjejas secara negatif, menyebabkan masalah di kawasan ini.

Fobia sosial biasanya berlaku dalam situasi seperti bercakap di khalayak ramai, menyertai pesta, bertemu orang baru, bertemu / bercakap dengan lawan jenis, bercakap dengan orang yang bertaraf tinggi seperti bos, bercakap di telefon, ditonton oleh orang lain semasa melakukan pekerjaan (seperti makan, menulis).

Fobia sosial biasanya bermula pada masa remaja dan lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki.

Gangguan kompulsif obsesif

Obsesi bermaksud obsesi. Obsesi adalah pemikiran keras kepala, dorongan yang dianggap tidak bermakna oleh orang itu, berulang tanpa sengaja, dan yang dia tidak dapat melepaskan diri dari fikirannya dan mereka mengganggu orang itu dengan serius. Mereka cuba meneutralkan pemikiran dan dorongan ini dengan pemikiran dan tingkah laku yang berulang untuk mengalihkan perhatian, mengabaikan dan menyingkirkannya. Fikiran dan tingkah laku yang berulang ini disebut paksaan.

Paksaan adalah tingkah laku berulang atau pekerjaan mental yang dikembangkan oleh orang sebagai tindak balas terhadap obsesi berulang. Tujuan paksaan adalah untuk menghilangkan rasa tidak selesa dan mencegah kejadian yang menakutkan. Namun, hubungan apa yang dilakukan dengan peristiwa / situasi yang mereka cegah atau atasi tidak realistik. Orang mengulangi tingkah laku tertentu walaupun mereka menganggapnya berlebihan atau tidak masuk akal. Contohnya, adakah saya mengunci pintu selepas saya meninggalkan rumah? Mereka merasa terpaksa mengambil langkah-langkah yang tidak realistis dan berulang-ulang, seperti berpusing dan memeriksa pintu berulang-ulang atau menghitung angka sehingga tidak ada yang buruk terjadi pada anak mereka. Paksaan yang paling biasa adalah membersihkan, mengawal dan mengulangi pergerakan.

Orang yang mengalami gangguan obsesif-kompulsif sering malu berada dalam keadaan ini dan cuba menyembunyikannya. Ini adalah perkara biasa dalam masyarakat, kadar kejadian pada lelaki dan wanita adalah sama. Purata usia permulaan adalah antara 18-30. Walau bagaimanapun, ia boleh bermula lebih awal pada lelaki berbanding wanita. Walau bagaimanapun, ia juga dapat dilihat pada orang tua dan kanak-kanak.

Gangguan Tekanan Pasca Traumatik

Gangguan ini adalah masalah jangka panjang yang berlaku setelah seseorang mengalami atau menyaksikan peristiwa traumatik seperti serangan seksual, penyiksaan, kematian, kemalangan jalan raya atau bencana alam. Orang terus merasakan perasaan takut, tidak berdaya dan ngeri yang mereka alami sejak sekian lama setelah menghadapi situasi tekanan yang begitu sengit.

Orang yang mengalami gangguan tekanan pasca-trauma terus-menerus mengalami kejadian traumatik dalam bentuk kilas balik berulang-ulang, di samping menghindari rasa takut dan rangsangan yang mengingatkan trauma. Di samping itu, gejala seperti tidak bertindak balas, tindak balas perlahan, dan sikap tidak peduli juga boleh berlaku. Mereka sangat menghindari ucapan atau peristiwa yang mungkin mengingatkan mereka akan peristiwa traumatik.

APA PENYEBAB PENYAKIT ANXIETY?

Telah diketahui bahawa pelbagai faktor boleh berkesan dalam pembentukan gangguan kecemasan. Mungkin ada banyak faktor seperti sifat keperibadian, struktur genetik, pembelajaran, dan tekanan baru-baru ini. Kadang-kadang hanya satu atau lebih daripada mereka yang dapat berkumpul dan berperanan dalam pembentukan gangguan kecemasan.

Punca dari setiap gangguan kecemasan mungkin berbeza, dan dalam beberapa kes mungkin tidak mudah untuk mencari penyebabnya.

Genetik

Ciri keturunan boleh berkesan dalam gangguan kecemasan. Risiko gangguan kecemasan meningkat pada orang yang mengalami gangguan kecemasan dalam keluarga mereka atau dengan gangguan mental. Kemungkinan gangguan kecemasan meningkat pada individu yang cemas, murung, kritis, mempunyai harapan yang tinggi, tidak membiarkan anak itu mengekspresikan dirinya, dan membesar dalam keluarga yang menindas.

Keperibadian

Individu yang mempunyai sifat keperibadian tertentu lebih cenderung kepada gangguan kecemasan. Orang yang cepat bersemangat, marah, menarik diri, pemalu, emosional, dan sensitif mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami gangguan kecemasan.

Belajar

Sebilangan orang mengalami reaksi khusus terhadap peristiwa / situasi yang membimbangkan, menakutkan atau menjengkelkan. Kemudian, mereka mungkin merasa cemas dengan menunjukkan reaksi yang sama terhadap peristiwa atau situasi yang serupa. Sebagai contoh, seseorang yang telah diserang oleh anjing liar mungkin menunjukkan tanda-tanda kegelisahan, ketakutan, dan penghindaran yang melampau, walaupun ketika bertemu dengan haiwan kesayangan.

Peristiwa Kehidupan yang tertekan

Akibat daripada peristiwa hidup yang tertekan yang dialami orang berulang kali, risiko mengalami gangguan kecemasan meningkat. Tekanan yang dihadapi dalam hidup, seperti kesulitan kewangan, masalah kesihatan, tanggungjawab berlebihan, kisah kegelisahan, tekanan yang kerap, kehilangan, sokongan sosial yang tidak mencukupi juga merupakan faktor risiko untuk perkembangan gangguan kecemasan.

RAWATAN PENYAKIT ANXIETY

Gangguan kegelisahan adalah masalah yang dapat diatasi dengan mendapatkan bantuan daripada profesional kesihatan mental seperti psikologi klinikal dan psikiatri.

Terapi kognitif-tingkah laku dan rawatan ubat digunakan dalam rawatan gangguan kecemasan.

Terutama terapi tingkah laku kognitif sangat berkesan dalam merawat gangguan kecemasan. Terapi secara amnya mengajar orang tersebut untuk memahami emosi, fikiran dan tingkah laku mereka dan untuk mengurus kegelisahan, serta untuk merawat gangguan kecemasan.

Dalam terapi kognitif-tingkah laku, individu diajar untuk mengakhiri tingkah laku yang tidak diingini dengan menggunakan teknik seperti pendedahan, desensitisasi sistematik, dan untuk merehatkan diri dengan latihan pernafasan dan relaksasi. Di samping itu, orang mengembangkan kedua-dua cara baru untuk memikirkan kegelisahan mereka dan cara menangani kegelisahan mereka dengan lebih berkesan dengan memeriksa dan menyusun semula pemikiran mereka.

-Penggunaan ubat-ubatan merupakan tempat yang sangat penting dalam rawatan gangguan kecemasan. Ubat mengurangkan gejala kecemasan dengan ketara. Walau bagaimanapun, rawatan ubat sahaja tidak mencukupi. Penggunaan jangka panjang ubat-ubatan ini hanya dapat digunakan sementara, kerana melibatkan pelbagai risiko seperti ketagihan. Oleh itu, psikoterapi mesti diambil dan pemikiran yang menyebabkan gangguan kecemasan harus dipertimbangkan semula dan harus dibuat lebih fungsional. Penyusunan semula pemikiran mengurangkan kemungkinan berulang penyakit ini dan membolehkan orang itu memiliki struktur pemikiran yang lebih sihat.

EMOSI SEPERTI KECEMERLANGAN DAN KETAKUTAN DALAM PERISTIWA MEREKA KEHIDUPAN YANG MENGHORMATI. TETAPI JIKA ANXIAS DAN KEBAKARAN INI DI LUAR KAWALAN ANDA DAN MEMPENGARUHI KEHIDUPAN ANDA NEGATIF, ANDA BOLEH SELALU MEMBANTU PSIKOLOGI ATAU SPESIALIS PSIKIATRIK UNTUK MELEBIHI MASALAH INI DAN MELINDUNGI KUALITI KEHIDUPAN ANDA.

Tamat Psk.Nilgun HASAN DEREKOY

doktorsitesi.com

Recent Posts